Puding Zebra Coba-coba


Dari Sabtu lalu kepikiran Puding Zebra dan kemarin baru bisa membuatnya. Saya membuatnya cukup lama karena beberapa kali menambahkan maizena sampai saya mendapatkan kekentalan adonan yang saya inginkan dan alhamdulillah hasilnya tidak mengecewakan.

Saya sudah lama ingin membuat Puding Zebra. Dari sekian banyak resep yang saya baca, rata-rata adonannya menggunakan telur, margarin, dan roti tawar atau terigu sangrai. Melihat resep tersebut saya kok kurang "sreg" ya, terlalu banyak bahan menurut saya. Tapi akhirnya saya tulis juga resep Puding Zebra miliknya mbak Diah Didi meskipun tak kunjung saya praktekkan, apalagi saat ini saya tidak boleh makan telur.


Nah, kemarin saya tidak ada pesanan Pizza dan tiba-tiba kepikiran mau buat Puding Zebra. Setelah lama timbang-menimbang, bukan menimbang barang loh ya, berpikir maksud saya, heheheh, akhirnya saya dapat ide untuk membuat Puding Zebra tanpa telur, margarin, dan roti tawar ataupun terigu sangrai. Apa bisa? Bisa dong, Ima gitu loh, heheheh.

Awalnya saya membuat adonan dari 2 bungkus agar-agar, 1 kaleng susu kental manis, 1.200 ml air dan maizena 2 sendok makan. Saat adonannya hampir mendidih, saya melihat adonannya masih kurang kental sehingga saya tambahkan maizena lagi sebanyak 2 sendok makan. Tapi karena saya pikir airnya sudah banyak, saya pun mengambil sedikit adonan dan saya campur dengan maizena. Apa yang terjadi, saudara-saudara? Maizenanya tidak mau larut karena airnya panas. Saya pun berjuang cukup lama untuk melarutkan maizena itu dengan tambahan segelas air biasa.


Setelah itu perjuangan saya ternyata belum selesai. Adonannya masih cair, saya tambah maizena lagi, lagi dan lagi sampai akhirnya saya menghabiskan satu bungkus maizena. Karena setiap menambahkan maizena saya mencampurnya dengan sedikit air, itu artinya adonan saya bertambah banyak dan pasti sudah tidak manis lagi, saya pun menambahkan gula kira-kira tanpa takaran ke adonan. Alhamdulillah, rasanya sudah cukup manis menurut saya.

Pengalaman pertama membuat puding ini sungguh berkesan. Pada saat saya sedang menuang adonan putih dan adonan yang saya campur dengan cokelat secara bergantian, tiba-tiba panci yang berisi adonan cokelat terjatuh dari meja. Untung saja adonannya tidak tumpah, terimakasih banyak atas perlindungan dan penyertaan-Mu Tuhan. Akhirnya saya berhasil membuat Puding Zebra ini.


Teksturnya menurut saya masih terlalu lembek sehingga butuh perjuangan juga saat memindahkan puding dari piring saji. Tapi saya bahagia melihat motifnya yang cantik. Pokoknya harus buat lagi yang lebih cantik. Itu sebabnya saya beri tambahan coba-coba pada judulnya karena Puding Zebra yang resepnya akan saya bagikan di Dapur Ima akan menyusul besok atau lusa. Ditunggu ya! Heheheh.

Semoga tulisan saya kali ini cukup menghibur teman-teman. 😍

Komentar

  1. Aq bikin puding dgn 1 sdm maizena aja udh padet pudingnya loh mba...pas dimasak msh encer, udh dingin padet sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya kah, mbak? Mungkin punyaku kebanyakan air kali, mbak ya?
      Ini mba Rini bukan?
      Harus belajar sama mba Rini nih?

      Hapus
  2. keren motifnya.. jadi pengen minta he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak, mba Monic.
      Udah habis mba pudingnya. Heheheh....

      Hapus
  3. Waduhhh...aq bukan pakar kue dan puding loh, mba...wkkk. Yess, aq td yg komen mba hehe...

    ~Rini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan bisa berbagi pengalaman kita, mbak. Mbak Rini udah pernah buat puding zebra juga ya?

      Hapus
  4. Puding zebra aq blm pernah coba mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain mbak Rini pernah buat Puding Zebra yang tidak pake telur, margarin, roti atau terigu. Kalau pernahkan bisa minta tips dari mbak Rini kan ya...

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya