Kue Chocolatos Enak Anti Gagal Tanpa Mixer, Oven dan Timbangan


Akhirnya, setelah kurang lebih 10 hari tidak berbagi resep, hari ini saya bisa berbagi resep lagi. Maunya sih, resep ini saya terbitkan tadi malam, tapi jaringan lagi maju mundur cantik karena sedang dilakukan penataan frekuensi di area saya dalam beberapa hari ke depan untuk peningkatkan kualitas layanan.

Seperti itulah kata SMS yang saya dapat Senin dua hari lalu. Jadi ya begitu, ngenetnya harus sabar karena jaringan timbul tenggelam. Semalam saya pilih tidur saja daripada begadang nungguin si jaringan membaik. Pagi ini jaringan sedikit bersahabat sehingga resep ini bisa terbit mendahului terbitnya matahari, alhamdulillah.
***

Hhmmm, adakah teman-teman pembaca dan pengunjung Dapur Ima yang ingin membuat kue enak tapi takut gagal, tidak punya mixer, tidak punya oven dan tidak punya timbangan? Jangan berkecil hati ya, teman-teman! Karena membuat kue yang enak itu tidak harus menggunakan peralatan dapur yang lengkap. Contohnya, Kue Chocolatos Enak Anti Gagal Tanpa Mixer, Oven dan Timbangan ini. Fiuuuhhh! Judulnya panjang tapi semampai ya? Semeter tak sampai, hehehe.

Membuat Kue Chocolatos ini gampang banget loh, teman-teman. Alat yang kita butuhkan hanya wadah untuk mengocok telur, garpu, loyang dan kukusan. Bahan yang diperlukan juga hanya 4 macam saja, yaitu telur, Chocolatos, krimer kental manis dan margarin. Keju sebagai taburan boleh dipakai, boleh juga diganti dengan yang lainnya atau kuenya dibiarkan polos saja.


Selain tidak membutuhkan peralatan dan bahan yang banyak, waktu yang dibutuhkan untuk membuat kue ini juga relatif singkat. Total waktu dari menyiapkan bahan sampai kue matang hanya membutuhkan waktu kurang dari satu jam, mungkin kurang lebih 30 menit saja. Cepet banget kan?

Resep Kue Chocolatos ini mirip dengan resep Kue Milo 3 Bahan yang saya buat beberapa waktu yang lalu. Bedanya, yang ini menggunakan Chocolatos bukan Milo, prosesnya hanya dikocok menggunakan garpu bukan dengan blender dan saya masak menggunakan kukusan bukan dengan alat pemanggang roti.

Agar terlihat lebih cantik dan menarik, setelah matang kue ini saya taburi dengan keju. Saya langsung memarut keju di atas kue sehingga kejunya jadi berantakan di sekitar piring saji dan sengaja tidak saya bersihkan agar lebih gimanaaaa gitu. Berantakan tapi menarik kali ya? Hihihi.

Berikut resep praktisnya...

KUE CHOCOLATOS
Resep tanpa mixer, oven dan timbangan lainnya, bisa langsung klik judul di bawah ini:
Kue Milo Praktis
Kue Pisang Entrasol QuickStart
Kue Oreo

Bahan:
3 butir telur
4 bungkus Chocolatos (isi 28 gram/bungkus)
2 bungkus krimer kental manis cokelat
Margarin secukupnya
Keju sesuai selera


Alat:
  1. Wadah untuk mengocok, saya menggunakan mangkuk
  2. Garpu
  3. Loyang persegi panjang ukuran 20 x 9 cm
  4. Panci kukusan
  5. Parutan keju

Cara Membuat:
  1. Isi panci kukusan dengan air (tapi airnya jangan kebanyakan, sebelum mencapai garis tempat saringan panci aja), masukkan saringan panci, tutup dan masak air hingga mendidih.
  2. Sembari menunggu airnya mendidih, olesi bagian dasar loyang dengan margarin (tipis aja ya olesannya) dan sisihkan.
  3. Kocok telur dalam sebuah wadah atau mangkuk menggunakan garpu sampai tercampur rata.
  4. Tambahkan Chocolatos dan krimer kental manis kemudian kocok lagi hingga tercampur rata.
  5. Tuang adonan ke dalam loyang lalu masukkan loyang ke dalam kukusan yang airnya sudah mendidih (supaya tangan tidak kepanasan, kecilkan dulu apinya ya). Setelah itu tutup kukusan (tidak perlu dibungkus serbet kain) dan masak adonan hingga matang dengan api sedang selama 15 sampai 20 menit. Tes tusuk untuk mengetahui kematangannya. Matikan kompor.
  6. Setelah matang, angkat loyang dari kukusan dan dinginkan.
  7. Pindahkan kue ke piring saji lalu parut keju di atasnya kemudian potong kue sesuai selera (bagian atas tetap di atas ya).
  8. Kue Chocolatos Enak Anti Gagal Tanpa Mixer, Oven dan Timbangan siap dihidangkan.

Wah wah wah. Tumben amat ya saya membuat resep sedetail ini, lagi rajin banget sepertinya? Iya, saya lagi rajin. Soalnya resep ini saya sebut resep anti gagal. Jadi, saya harus jelaskan sejelas-jelasnya agar yang mencoba resep ini juga langsung sukses saat pertama kali membuatnya seperti ketika saya membuat kue ini kemarin.


Trus, rasanya gimana? Rasanya sudah pasti enak dong. Teksturnya memang agak padat tapi bukan bantat dan sedikit basah gitu. Yah, kalau kata saya sih mirip-mirip sama Brownies dari Bandung yang terkenal itu. Serius? Iya. Kakak sepupu saya saja mengira kue ini adalah Brownies (ehm... ehm..., semoga saja itu bukan untuk menyenangkan hati saya saja, hehehe).

Nah, gimana menurut teman-teman? Sangat mudah bukan membuat kue cokelat dengan rasa yang enak tanpa harus punya mixer, oven dan timbangan?

Semoga bermanfaat ya...

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. aih marakke tau mande diting kande-kande mammis sanna'i , susu coklat , chocolatos tau mmammis papiai lengkap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya' apari palakang naupapiangangi tau?
      Loka janno mo de?

      Hapus
    2. Krikk... krikk... krikkk...

      Hapus
    3. Maaf, Mas, Kang, kami lagi bahasa planet, hihihi.

      Hapus
    4. Eh ada mas Tama juga.
      Begitulah kalo ketemu orang sekampung. Dunia serasa milik berdua yang lain ngontrak, hehehe.

      Hapus
  2. Kayanya lagi ngetren nih, istri saya juga buat referensi dari grup emak emak difacebook

    BalasHapus
    Balasan
    1. Grup masak FB yang terkenal itu ya, Mas?
      Saya udah lama banget tidak berkunjung ke grup itu.

      Hapus
  3. Cake tanpa tepung ini mah. Keren deh. Mana gak bantet lagi. Pinterr emang mb Sitti

    Kalo sampai detail yang ngetik, berarti lagi rajin. Mood juga ok. Kan sesama food blogger, tau dong ya hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih jauh saya mah dari master koki mba Rina. Masih harus banyak belajar.

      Iya tuh, mba. Kalo lagi rajin ya gitu, ngetik sampai detail banget padahal ngetiknya satu jari doang, hahaha....

      Hapus
  4. Asiik, aku suka nih kalau dapat resep kue yang simpel, hahaha. Mau cus praktik nanti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga gitu, mba. Sukanya resep yang simple. Kalo resepnya ribet, maunya langsung makan aja, hehehe.

      Hapus
    2. Wakakaka, iya kalau resepnya ribet saya juga malas Mbak XD

      Hapus
  5. Simpe banget ini tipsnya, gak pakai mixer dan lain-lain. Aku mau nyoba ah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Esti.
      Sambil merem juga bisa bikinnya, hihihi...

      Hapus
  6. minta satu mbak, kirim ke palembang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segera meluncur ke Palembang, mas Fajar. Fotonya doang tapi, hehehe...

      Hapus
  7. idiihh enak banget siii mbakk imaa ini.. selalu bikin kuliner,, seneng pasti suaminya dimasakin makanana enak terus yaaa.. sini mbak merapat ke bumil kelaperan wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Vika deh yang merapat ke sini. Nanti saya buatin spesial buat bumil yang cantik ini.

      Hapus
  8. wuihhhh enak nih mba Ima, tekturnya lembut begitu ya, jadi pengen akkkkkkkkkk mangap nunggu disuapi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..., jadi ingat komentar saya juga di MSK tempo hari.

      Btw, ide foto begini kan dari mba Monic tuh. Saya mau curhat nih, mba. Kalo mengambil foto model begini susahnya minta ampun deh. Yang lain paling satu kali jepret, tapi yang ini bisa berkali-kali sampai tangan tremor dan sesak napas.

      Hapus
  9. mbak imah emag juara
    chocolatos klo aku embat ya cuma beberapa detik
    jadi bisa buat cake
    request dong nabati keju
    udah pernah belum ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati-hati Mas Ikrom, ingat BB tuh, hehehe.

      Nabati keju maksudnya yang makanan ringan itu ya? Itu biasanya dibuat kue kering. Nantilah kapan-kapan saya coba ya.

      Hapus
  10. mba ngiler... kirim sini ke Bima..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segera meluncur ke Bima nih kuenya, fotonya doang tapi, hehehe.

      Hapus
  11. Bahan-bahannya itu lo, sedrhana banget. Kalau gitu, pastinya saya juga bisa membuatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sederhana banget.
      Bang Bumi emangnya suka bikin kue juga ya?

      Hapus
  12. Tidak punya mixer,tidak punya oven,tidak punya loyang,tidak punya kompor,tidak punya bahan2. Tidak masalah,ditransferin mbak ima kesini kuenya 😂

    Itu telur bebek kah mbak ima? Di foto kayak telur bebek soalnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... modus ini.
      Masa iya nggak punya kompor juga?

      Trus mba Anggun punya apa?
      *Aku cuma punya hati....

      Iya, itu telur bebek. Soalnya saya alergi sama telur ayam ras.

      Hapus
  13. kalo urusan kue saya paling pinter makan ajah neng, dan kue chocolatos ini sering saya temui dimana apalagi kalo pas hadir undangan tetangga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe..., gitu ya, Kang.
      Mungkin yang sering Kang Ifrod liat itu Brownies, bukan Kue Chocolatos. Soalnya emang mirip sih.

      Hapus
  14. Bagi dong mba kue nya, hehe
    Kalo agak padat malah saya suka mba karna manis sama legitnya lebih kerasa :D hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, Mayuf telat.
      Kuenya udah habis duluan malah sebelum tayang di sini, hehehe...

      Toss dulu dong! Selera kita sama.

      Hapus
  15. Bayangan saya ribet dan rumit, ternyata cukup 30 menit dan dengan alat yang tidak macam-macam ya. Boleh juga neh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya jangan dibayangkan, mas Akhmad. Langsung dicoba aja, hehehe...

      Hapus
  16. kuenya pasti enak, tapi saya pasti gagal mencicipinya. :)

    Coba buat kue bahan dasar ubi singkong Mbak dng penampilan kue hotel bintang lima Mbak,,,,sekedar usul sich...heheh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...

      Wah! Ide bagus tuh, Kang.
      Nanti ya kalau udah di kampung saya coba bikin kue berbahan dasar singkong. Tapi sepertinya untuk bisa berpenampilan bintang lima, saya belum ahli, Kang.

      Hapus
  17. Waaaah ini sih praktis banget ya mbak resepnyaaaa. Jadi pengen langsung praktekin resepnya niiihhhh.. Nanti beli bahannya dulu aaaahhh. MAkasi resepnya ya mbaaaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mba Dian.
      Salam kenal dan makasih atas kunjungannya.

      Iya, mba. Praktis. Terimakasih juga bila mba Dian bersedia mencobanya. Semoga sesuai selera ya, mba.

      Hapus
  18. Pengin nyoba resepnya ☺
    Tapi kira-kira berhasil ngga,ya ..karena aku ngga pinter masak 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mas Hino.
      Salam kenal dan makasih atas kunjungannya.

      Hehehe...
      Mudah-mudahan berhasil ya, Mas.
      Ini adalah percobaan pertama saya dan alhamdulillah langsung sukses. Makanya saya sebut resep anti gagal.

      Hapus
  19. mba Imah, saya adanya telur ayam biasa gak pake telur bebek kayak punya mba Imah. kalau pake telur bebek seperti pada gambar pasti lebih mantap. dan josss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. telur ayam atau telur puyuhhh mas....? coba dicek ulang lagi ? :)

      Hapus
    2. Pake telur ayam juga bisa asalkan jangan telur puyuh. Saya belum pernah coba bikin kue pake telur puyuh soalnya.

      Hapus
    3. Sudah di cek Kang Aman. '86' bukan '69'

      kalau pakai telur puyuh mungkin hasilnya sedikit bantet ya? ha.. ha..

      Hapus
    4. 86 & 69 maksudnya apa tuh, Mas?

      Iya kali, Mas. Hehehe...

      Hapus
  20. Pavorite nih, coklat dan keju
    iya biasanya aku buat yang brownies coklat instan
    kebenaran gadis kecilku kesukaanya sama dengan Umminya keju dan coklat

    betul ditempatku jaringan juga lagi gaje, mana sering padam lagi nih PLN nggak tahu kenapa ... bikin males buka blog
    semoga kedepan tidak gaje lagi nih jaringan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss, Mba May, kita sehati.

      Tahu nggak, Mba May? Saya sempat bingung baca "gaje". Maksud mba Maya apa nih? Walah, ternyata saya nggak gaul banget ya, gaje ternyata nggak jelas, hahahaha.

      Semoga, mba. Di kampungku, kalo mati lampu jaringan ikut mati juga. Jadi nggak tahu mau ngapain.

      Hapus
  21. Hadeh,, apa lah daya kak. Bisanya cuma mkn. Coklat emnk enaknya kebangatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dulu dong. Kita sama-sama pencinta coklat, hehehe...

      Hapus
  22. Makanan favorit "inyong" ini bila lagi nyantai, mantap udah berbagi resep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Ini juga makanan favorit inyong, hehehe...

      Makasih kembali kunjungannya.

      Hapus
  23. wah ini kue bikinnya dengan senyuman mungkin ya karena ada anti gagal. Spesial buat siapa nih kue
    Lezat apalagi ada coklatnya, makin renyah ketika di mulut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...
      Spesial buat Mas aja. Mas siapa lagi namanya? Mas Tomo ya?

      Hapus
  24. Oooh pake chocolatos bubuk ya? Kukira chocolatos yang batangan. Hahaha


    Keren nih Imah, bisa bikin brownies2an ekonomis yang mudah dan sederhana. Kapan2 aku coba aaaah
    Makasih yaa resepnyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pake yang bubuk, hehehe...

      Silakan, Rhos.
      Makasih kembali ya.

      Hapus
  25. Kalo liat kue warna cokelat gitu
    udah ngiler aja mbak sitti
    kebetulan saya memang suka yg manis2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dulu dong sama-sama suka coklat.
      Ini kategori kue manis tapi manisnya nggak terlalu manis kok, Mas Tama.

      Hapus
    2. bisa nih di kirim ke jakarta mba sitti kuenya

      Hapus
    3. Hahaha...
      Itu lagi akhirnya.

      Kata pamungkas harus keluar lagi nih...
      "Ambil sendiri di rumah ya!"
      Hihihi

      Hapus
  26. kebetulan sha punya chocolatos nih di rumah. nyoba aaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, Sha. Semoga sesuai selera ya.

      Hapus
  27. Balasan
    1. Mending laper daripada baper, Mas Alfan. Eh, nggak nyambung ya? Hehehe...

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan