Hati-hati Saat Berkomentar!


Hai semuanya...
Ada yang bolak-balik ke sini tapi belum ada yang baru? Nih, saya kasih yang baru. Tapi bukan resep atau info seputar dapur ya, melainkan sebuah pengakuan dosa.

Kamis, 8 Februari lalu, Dapur Ima kedatangan komentator eh maksudnya teman blogger baru bernama Yuli Aenuropiq pada tulisan tentang penayangan Dapur Ima.

Sebelum membalas komentar beliau, saya klik dulu namanya yang tersambung dengan akun Google+. Dari sana saya pun tahu bahwa beliau adalah pemilik Garo-Blog.

Saya tahu fotonya berisi gambar seorang lelaki yang berdiri membelakangi kamera meskipun foto tersebut gelap. Tapi saya fokus pada nama beliau yang sama persis dengan nama salah satu ponakan cantik saya, Yuli.

Saya lalu membalas komentar beliau dengan sapaan "Hai, mba Yuni. Salam kenal dan .........". Saya salah, namanya Yuli bukan Yuni.

Nah, hari ini saya mengunjungi Garo-Blog lagi. Belum ada artikel baru di sana, jadi saya buka artikel terakhir saja untuk melihat balasan komentar saya tempo hari.

Seusai baca balasan komentar untuk saya, saya lalu membaca beberapa komentar lain dan betapa terkejutnya saya ketika ada yang menyapa beliau dengan sebutan "mas".

Saya pun menyadari satu hal. Ternyata saya belum mengecek About Me Garo-Blog. Saya pun segera mencari halaman tersebut dan seketika tepok jidat ketika melihat foto dan keterangannya.


Apa? Yuli Aenuropiq seorang laki-laki? Sementara selama dua minggu ini saya dengan santainya menyapa beliau dengan sebutan "mba Yuli". Waduh, waduh, waduh. Maluku di Ambon tiba-tiba pindah ke sini. Saya malu. Benar-benar malu menyadari hal itu.

Buat Mas Yul, saya mohon maaf yang sebesar-besarnya atas kesalahan saya ini. Saya akan jadikan ini pelajaran ketika dapat teman baru lagi, esok, lusa atau nanti.

Saya harus hati-hati saat berkomentar. Saya tidak boleh langsung menyapa dengan kata mas atau mba tanpa melihat dulu siapa orang tersebut. Beda ceritanya bila blog itu tidak punya menu About Me atau pasang foto orang lain pada foto profilnya.

Sekali lagi saya ucapkan permohonan maaf yang sebesar-besarnya kepada Mas Yul atas kesalahan saya ini dan terimakasih banyak sudah sering berkunjung ke sini.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Sama kaya saya mba, saya juga pernah di sebut mbak, mungkin karna nama saya gak mirip kaya cowo kali ya, wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut saya, nama mas Mayuf itu emang cocok untuk laki-laki. Tapi bila ada yang salah menyapa, mungkin tidak sengaja, mas. Dimaafkan ya!

      Hapus
    2. Itu Bang Bumi jadi bingung. Hehehe....

      Hapus
    3. Mang bumi mah...bingung udah jadi hobinya

      Hapus
    4. Sedang Arisan yach.... :)

      Hapus
  2. hahahha,itu mas.mbak, :D mas yuli namannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas Fajar.
      Saya sudah liat komentar mas Fajar juga di sana.

      Hapus
    2. Mas...mbak...
      Mending kita samakan saja jadi.MANg....baik untuk blogger cewe maupun untuk blogger cewe..okeh bro

      Hapus
    3. Ini sengaja nulisnya "untuk blogger cewek maupun blogger cewek", Mang?

      Hapus
  3. biasa itu saudara kan nggak beda jauh memang namanya Yuli pasti beliau berbesar hati memaafkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi masiria', luluare'.
      Baru andiang toi tia protes dipanggil "mba".

      Hapus
    2. Nappa andiang pai rua komentar?
      Andiang bandi macai' di'e taunnae?

      Hapus
  4. Hal yang wajar, semua orang pernah melakukan hal yang sama. Makanya lebih amannya tanpa menyebutkan nama.
    Saya pernah dipanggil mbak, sudah jelas photo profilnya ada jenggotnya. atau bahkan ada yang prhoto profilnya perempuan sebenarnya adminnya lelaki.
    Yang jelas jenis kelamin dunia maya itu susah ditembak keasliannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha....

      Iya. Saya perhatikan komentar Bang Bumi memang tidak pernah sebut nama mas atau mba. Tapi saya merasa tidak nyaman berkomentar seperti itu kecuali kepada orang-orang tertentu.

      Hapus
    2. Jenggot jorang.

      Tau kan jorang (sunda)?

      Hapus
    3. Buka kamus online dulu.

      Iihhh...
      Mang Lembu suka gitu deh.
      Udah ah, nggak usah komen sekalian.
      Lama-lama jadi bertanduk nih kepala.

      Hapus
  5. Kalau menurutku bukan salah mbak ima...Cuma masalah nama saja yang aneh & terlalu kemayu...Haahahaaa!!! Yuli oohh!! Yulia . 😂😂😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, mas Satria.
      Tapi harusnya beliau itu bilang kalo dia itu bukan perempuan seperti dugaan saya.
      Kan kebayang tuh tidak enaknya perasaan beliau selalu saya sebut "mba" melulu.

      Hapus
    2. Hahaha, Mas satria ini kalau komen seneng bgt bikin org ngakak!
      Banyak mmg yg gini mba bloger lain, yg parah kalau ttp di pgl mbak atau mas berkali2.. Padahal udah di ingatin sama yg punya blog langsung, hihi

      Hapus
    3. Asli, parah banget tuh, mba Nia.
      Saya juga langsung protes kalo ada yang manggil saya ibu, bunda apalagi janda. Wkwkwk....

      Hapus
  6. Saya pernah seperti itu mbak, makanya sejak saat itu setiap ada orang baru yang baru mampir saya suka cek dulu, ya kalo fotonya bisa jelasin gender mah saya langsung saja, tapi kalo fotonya nggak jelas, terus nama juga nggak jelas (bikin ragu), saya cek dulu siapa sih...soalnya gitu, pernah salah manggil hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, mas Nugraha pernah gitu juga.
      Rasanya nggak enak banget kan, salah menyapa orang?

      Hapus
    2. asli, itu kalo ketemu orangnya udah pengen gali lobang aja buat sembunyi saking malunya hahaha

      Hapus
    3. Bener-bener.
      Saya aja hampir habis tuh kepala diketok-ketok sendiri memikirkannya. Makanya saya buat tulisan aja biar nggak kepikiran terus dan terbawa mimpi.

      Hapus
  7. Luar biasa mba imah nih, langsung minta maaf ditulis blognya, saya dong mba diulas biar numpang tenar he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, mas Agus bisa aja.
      Ini kebetulan sudah 3 hari tidak ada post terbaru. Belum sempat masak-masak, jadi ketika ada kejadian begini, saya langsung dapat ide untuk berbagi di blog.

      Hapus
  8. Ha..ha.. salah sebut nama nih ye..

    Wajar lah. Yuli kan biasanya nama cewek.

    Kalau salah sebut harap maklum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas.
      Jadi nggak enak sama orangnya.
      Mana nggak bilang lagi kalo dia bukan perempuan.

      Hapus
  9. Haha,,, gokil yaa. Saya jg pernh dah,mlh dikoreksi mba ima kala itu 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ingat tuh.
      Tapi itu mah wajar. Soalnya foto profil Disqusnya ternyata perempuan. Trus foto profil G+ cuma inisial aja. Jadi bisa dimaklumi.

      Hapus
  10. wah saya sangat sering salah panggil juga
    mohon maaf untuk semuanya ya
    terkadang saya panggil maz padahal beliau seorang wanita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, contoh lagi nih.
      Mas Obat Sakit ini saya juga tidak tahu siapa namanya. Tapi saya sapa dengan "mas" karena fotonya seorang laki-laki.

      Hapus
  11. Kwkwk, mbak lucu banget. Nama saya pun sering dikira cowok mungkin karena nggak familiar nama2 bahasa arab gini. klw di blog atau akun lain kan jelas foto sy cewek tapi yg g pakai foto seringnya ditanya mas atau mbak? Ah, saya pengen pindah ke planet rasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nggak mau pasang foto, fotonya ganti foto bunga aja, mba. Bunga kan identik dengan perempuan.

      Jangan pindah ke planet lain, mba Muyass. Pindah ke sini aja. Hehehe...

      Hapus
  12. di maklumi mbak. sudah lumrah kayaknya kasus begini. Ya gimana, namanya mirip2 kadang antara laki2 sama perempuan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Sha.
      Cuma rasanya itu loh. Nggak enak banget deh pokoknya.

      Hapus
    2. hehe, iya. ngerti soalnya pernah dan malu hahaha


      mbak sitiiii mimpiin sha? aaaw, so sweeet. Kita belum pernah ketemu dan mimpi sha? duuuuuh :)))

      Hapus
    3. Iya, Sha.

      Aneh juga kok bisa tiba-tiba mimpinya teman-teman blogger. Hehehe

      Hapus
  13. iya mba Ima memang kalau ga jeli bisa keliru, tadinya di awal saya pikir memang mba Yuli, tapi profilenya cowok gitu, apa itu cowoknya mba Yuli, hmmm selidiki lagi di G+ profilenya, oalah ternyata cowok, jadinya mas Yuli donk

    kadang nama juga suka bingungin...eh tapi pernah loh nama saya yang sudah sangat cewek sekali ini masih dipanggil mas, malah pak he he he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar yang saya liat sebut mas itu adalah komentar mba Monic. Makanya buru-buru buka About Me Garo-Blog. Saya malah nggak cek di G+nya.

      Mba Monic emang teliti banget, saya fokus aja ke nama meski fotonya laki-laki. Aduh!

      Apa? Mba Monic dipanggil "mas"? Waduh.

      Saya mah suka protes kalo ada yang menyapa saya bunda atau Ibu. Kan masih muda gini, masih 17 tahun, hihihi...

      Hapus
  14. Waduhhhhh Mbak Imah Koq ngk teliti bangetzz... hehehe :) Lelaki koq dipanggil Mbak, mestinya Mbok, hahahah,,,,

    Saya juga sering binggung harus panggil apa saat sang pemilik blog tidak menyertakan nama panggilan di kolom komentnya.

    Saya paling2 tanya langsung....atau panggil Admin saja, tidak berani panggil Mas, Mbak, Mbah dll,,,soalnya belum ketahuan pemilik blognya lelaki atau wanita, atau jng2 laki jadi -jadian. :)

    untuk antisipasi kesalahan, saya ambil jalur aman dng panggil " Admin atau nama Blognya ".

    Makanya nama saya, saya tambah dng kata " KANG " agar orang lain tidak memanggil saya dng sebutan " NATASHA "..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakaka.....

      Aih..., Kang Nata ternyata kalo "Kang" nya dihapus jadi NATASHA toh?

      Hapus
    2. Iya. Kalau Jam 11 Malam, berubah ke Wujud Asli, :(

      Hapus
    3. Kok jam 11 sih, kang?
      Harusnya kan jam 00:00.
      Hahahahaha....

      Hapus
  15. Hahahah....di kantorku dulu ada yang punya nama Yuli dua orang. Satu cewek satu cowok. Kalo iseng panggil aja Yuliiii. Nengok semua deh wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, kasian banget tuh Mba Yuli dan Mas Yulinya, mba.

      Hapus
  16. Hahaha sy juga pernah begitu mbak 😂

    BalasHapus
  17. memang sih kalau mendengar kata Yuli, orang langsung mengira bahwa nama itu mengarah ke perempuan, tetapi kalau di sebut secara lengkap Mas Yuli Aenuropiq. baru jelas bahwa nama tersebut pemiliknya adalah laki laki,,,iya kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas.

      Contoh lainnya ya seperti mas ini. Pertama komen di Dapur Ima dengan akun TrikNews saya sapa dengan mas/mba karena saya tidak tahu adminnya perempuan atau laki-laki. Trus, Andi Nugraha bilang kalo admin Triknews itu laki-laki.

      Hapus
  18. Jadi ingat awal-awal perkenalan kita ya mba ima, ciee.. Kita?

    Saya awalnya manggil ibu, karena udah kebiasaan di tempat kerja, suka manggil ibu atau bapak sama kustomer. Dan mba ima nyeletuk, saya di panggil ibu, berarti mesti manggil bapak maman dong?
    Saya bilang boleh, manggil apa aja boleh, mau bpk, mas atau kang, semua boleh.

    Dan hingga saat ini saya manggil mba ima, sementara mba ima sepertinya lebih sreg manggil saya dengan sebutan kang maman. Saya juga nyaman aja sih, karena saya memang berasal dari Jawa Barat yang familiar dgn panggilan akang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuyyy. Kita berdua.
      Awas lho, Kang! Yang di rumah cemburu. Hihihi...

      Kang Achman, Kang.
      Atau jangan-jangan Kang Achman tidak suka saya panggil begitu ya? Maunya Kang Maman saja?

      Btw, Maman itu namanya Kang Achman juga ya? Saya pikir sama dengan "mamang/babang"?

      Hapus
  19. Saya yang sudah jelas ada nama kang nya saja, terkadang masih di panggil mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, kang Jum.
      Salam kenal dan makasih atas kunjungannya.

      Tapi kalo "kang" nya dihapus trus tidak ada fotonya emang bisa dikira perempuan itu, Kang. Jum = Jumriati. Hehehe...

      Hapus
  20. Saya berapa kali di panggil mbak sama blogger lain
    termasuk admin ngayap mas idris hasibuan, pertama kali nge DM saya manggilnya mbak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaka...
      Kok bisa ya? Nama dan fotonya kan ada tuh. Masa dikira lelaki jadi-jadian?

      Oh, kalo mas Idris tuh emang suka asal. Saya kadang dipanggil kak, mba atau bunda. Hehehe...

      Hapus
  21. Wahhh, perlu diperhatikan juga yaa yang seperti itu.. kalau aku biasa manggilnya kak, karena di daerah ku kak itu bisa cowo bisa juga cewek hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mba Desi.
      Salam kenal dan makasih atas kunjungannya.

      Iya sih, mba. Masalahnya saya ini sudah berumur, jadi nggak enak panggil kak. Takutnya saya malah lebih tua lagi dari mereka yang saya panggil kak itu. Hehehe...

      Hapus
  22. Nah aku juga pernah tuh kek gitu, apalagi namanya mirip cewek ataupun mirip cowok gitu, terkadang kalo blognya gak ada about me atau halaman tentang blognya juga susah. Kadang juga ada yang ganti nama penulis di blognya jadi ' admin' , jadi bingung juga mau manggil nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mas Andrie. Saya juga pernah panggil blogger baru di sini dengan panggilan double mas/mba karena tidak tahu adminnya siapa.

      Hapus
  23. Saya juga pernah kayak gitu kesesama dua temen blogger, gara2 nama mereka kayak nama yang dipake perempuan Engga tau mah cowok
    Saya cowok loh mba
    Jangan dipanggil mba Niki y
    Heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mas Niki.
      Salam kenal dan makasih atas kunjungannya.

      Meskipun Niki itu seperti nama perempuan, tapi itu fotonya gambar laki-laki. Dan saya juga sudah cek n ricek dulu sebelum balas komentar. Hehehe...

      Hapus
  24. Saya jg pernah gini. Pas udah post komen sebutan mbak. Baru baca2 komen sebelum2nya. Kok manggilnya mas semua..
    Duh maluku jadi 2 deh satunya tempat mbak ima dan satunya pindah kesini 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang malu-maluin banget, mba Anggun. Yuk, sembunyi di belakang pintu!

      Hapus
  25. Mbak imaaah, sama mbakk.. Aku pun pernah salah sangka, meski bukan di komentar blog sih.. Aku pernah manggil bahkan berkicau di twitter dengan santainya manggil anak temen, anaknya cewek dengan sebutan mas dan imbuhan kata ganteng. Ibunya nggak protes, sampai satu bulan, aku baru tau kalau dia cewek setelah apdet pakai gaun cantik. Ya salam, maluku di ambon ikutan pindah ke mukaku :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaa..., mba Ella bahkan lebih lama tuh ampe sebulan. Kebayang tuh perasaan Ibunya saat anaknya dipanggil mas ganteng.

      Hapus
  26. Hehehehe...makanya sekarang saya pilih nama asli, daripada nanti ada yang manggil mbak atau tante? Kan bisa berabe urusannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi pernah pake nama samaran sebelumnya ya, Mas? Hehehe

      Hapus
  27. Wkwkwkwk saya juga pernah salah manggil kok Mbak, waktu itu harusnya aku manggil Mas, tapi aku manggil Mbak. Wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jadi ingat komentar saya di blog mba Anisa. Udah jelas-jelas ada tulisan owner AE Publishing, eh masih nanya. Aduh! Jadi malu.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Ubi Rebus Keju