Puding Roti Kukus


Hai... Hai...
Selamat siang semuanya.
Selamat datang Februari.
Semoga di bulan ini kita semua sehat, bahagia dan sukses dalam hal apapun.

Mengawali bulan Februari ini, saya mau berbagi resep Puding Roti Kukus. Kok puding lagi? Karena membuat puding itu gampang banget dan anti gagal. Kalau pun gagal, pasti tetap bisa dinikmati dengan rasa yang tidak mengecewakan. Beda halnya dengan bolu atau cake. Kalau gagal alias bantat, rasanya menjadi tidak enak.


Selain gampang, bikin puding ini tidak memerlukan banyak peralatan, seperti mixer dan oven. Jadi yang tidak punya mixer dan oven tidak perlu khawatir jika ingin mencoba resep praktis ini.

Puding Roti Kukus yang saya buat kali ini mirip dengan Puding Roti 3 Bahan Saja yang saya buat bulan Januari lalu. Bedanya, kali ini saya buat setengah resep saja biar adonan tidak meluber kala dikukus. Saya juga menggunakan roti tawar biasa, krimer kental manis putih dan harus menakar jumlah susu karena susu yang ada di rumah adanya susu kemasan 1 liter.

Percobaan pertama 😃

Saya membuat puding ini lagi bukan hanya karena gampang bikinnya tapi juga karena tempo hari ada yang bilang bahwa puding roti buatan saya terlihat gosong. Padahal kan itu meisesnya yang meleleh. Tapi bagus juga komentar seperti itu karena saya jadi berusaha untuk membuat puding dengan tampilan yang lebih baik. Makasih buat yang sudah mengatakan itu.

Percobaan pertama, saya buat sama persis dengan resep sebelumnya untuk memastikan bahwa penyebab meisesnya meleleh adalah proses memasaknya yang menggunakan kukusan. Ternyata memang benar. Itu artinya saya harus coba cara yang lain.

Percobaan kedua 😍

Percobaan kedua, saya mengukus adonan puding tanpa taburan meises. Setelah pudingnya matang, saya segera mengeluarkan loyang dari kukusan dan menaburi puding tersebut dengan meises. Yes! Akhirnya saya berhasil membuat tampilan puding ini lebih baik dari sebelumnya. Alhamdulillah.

Mau saya tuliskan kembali resepnya di sini? Berikut resepnya...


PUDING ROTI KUKUS

Bahan:
5 lembar roti tawar, potong jadi 8 bagian
250 ml susu Ultra Cokelat
1 bungkus krimer kental manis putih
Meises secukupnya

Catatan:
Selera manis saya di bawah rata-rata.
Tambahkan 1 bungkus krimer kental manis bila ingin rasa yang manis.


Cara Membuat:
  1. Siapkan loyang persegi panjang (saya pakai ukuran 20 x 9 cm), tata roti di dalamnya kemudian padatkan.
  2. Dalam sebuah wadah lain, campur susu dan krimer kental manis, aduk rata.
  3. Tuang campuran susu ke atas roti sampai rata. Tekan-tekan roti dengan sendok untuk memastikan semua roti terendam susu. Sisihkan.
  4. Panaskan kukusan, setelah mendidih, masukkan adonan puding dan kukus sampai matang sekitar 20 sampai 25 menit. Tes tusuk untuk mengetahui kematangannya. Matikan kompor.
  5. Setelah matang, keluarkan puding dari kukusan dan taburi puding dengan meises. Tekan-tekan meises dengan sendok agar menempel dengan baik pada puding.
  6. Dinginkan puding dan masukkan ke dalam kulkas selama beberapa jam.
  7. Setelah puding benar-benar dingin, potong sesuai selera. Puding Roti Kukus praktis siap dihidangkan.

Jangan buka mulut ya
liat foto ini 😀😀😀

Oh iya, puding yang menggunakan roti tawar biasa ini teksturnya agak kenyal dan lebih lembut dibandingkan yang menggunakan roti gandum. Tapi dari segi rasa, saya lebih suka yang saya buat sebelumnya karena lebih nyoklat dan tentu saja lebih sehat karena rotinya mengandung serat.

Hal seperti ini balik lagi kepada selera masing-masing orang. Lebih suka roti gandum atau roti biasa? Lebih suka krimer kental manis yang putih atau yang cokelat? Kalau saya lebih suka yang berbau dan berhubungan dengan cokelat biar sesuai sama warna kulit saya, hehehe.

Lebih menggoda mana
dengan foto sebelumnya? ✌😍

Demikian tulisan saya kali ini. Semoga resep ini bermanfaat dan sesuai selera.
Selamat mencoba. 😃

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Ya betul roti gandum lebih banyak mengandung serat baik untuk pencernaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Maya. Roti gandum lebih cocok buat saya sebagai pengganti serat sayuran hijau. Soalnya saya tidak suka makan sayur, mba.

      Hapus
    2. Ada yang lapar nih kayaknya. Hehehe

      Hapus
  2. ahai iya yang ini mesesnya masih berbentuk... aih enaknya ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Monic.
      Enak banget. Satu loyang yang meisesnya meleleh, saya habiskan sendirian. Hahaha....

      Iya, mas Bumi. Meisesnya tidak lumer dan tidak terlihat gosong lagi kan? Hehehe.

      Hapus
  3. legit dan keliatannya enak! harus coba... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut lidah saya sih enak, mba Nia. Ya iyalah, kan saya yang bikin. Bikinan sendiri harus dipuji dong. Hehehe

      Silakan dicoba, mba. Mudah-mudahan di lidah mba Nia juga terasa enak ya....

      Hapus
    2. Coba makanya, jangan makan mie ayam terus..

      Hapus
    3. Cie... Cie...
      Mas Adi tahu aja mba Nia sukanya makan mie ayam. Kirain tahu tentang rindu doang, hehehe....

      Hapus
    4. Rindu sama mie ayam nya mbak sitti :D

      Hapus
    5. Kalo gitu makan mi ayam berdua sana sama mba Nia biar nggak rindu lagi. Kalau boleh saya juga ikut, hehehe...

      Hapus
  4. Duh ngeliat foto nya serasa pengen di suapin :v
    Bahan2 nya simpel ya mbak.
    Cara bikin nya juga mudah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe....
      Kalau begitu bilang sama istri mas Yogi supaya dibuatkan puding ini. Nah kalo udah jadi, minta disuapin puding ini sama istri mas. Romantis kan?

      Iya, mas. Soalnya saya tak suka yang ribet-ribet. Hehehe

      Hapus
  5. Jepretan photonua ini lo sungguh luar biasa. Tukang photo bukan photographer kalah nih. Boleh pesan delevery ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih..., mas Bumi bisa aja.
      Delivery? Kejauhan, mas.
      Yang ada basi duluan di jalan, hehehe...

      Hapus
  6. Mba Sitti, kenapa komenku ilang mulu ya. Terkahir komen di postingan Wajah Baru Dapur Ima, sampai dua kali, hilang terus. Kenapa ya ? Pingin deh dibuatin tampilan baru untuk DapurManisku. Biar gak bosen hihihi.....

    Puding roti emang gampang. Barusan tadi bikin lagi di rumah. Baru keluar dari oven tadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau mungkin masuk spam? Atau sinyal yang lagi kurang hot?

      Hapus
    2. Udah muncul tuh mas DJB komen saya di blog ini. Tapi giliran besok saya tengok, udah ilang. Udah kejadian beberapa kali hilang, di postingan yang berbeda.

      Hapus
    3. Saya juga nggak tahu, mba Rina. Sebelum ganti template juga gitu kan?

      Mau dibikin cantik juga mba, blognya? Silakan kontak orangnya langsung ya, mba. Hehehe...

      Puding roti emang paling gampang, mba. Apalagi buat mba Rina yang suka bikin puding yang wow menurut saya.

      Hapus
    4. Itu masternya udah jawab, mba.
      Makasih, mas Bumi.

      Hapus
    5. Coba dicek di komentar Spam takutnya nyangkut disana :)

      Hapus
    6. Sudah, mas. Ternyata emang nyangkut di sana.

      Hapus
  7. Waduh waduh lagi lagi ketemu dengan makanan yang saya suka, malahan ini kayaknya lebih legit rasanya, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Mayuf suka puding roti juga ya? Sama dong kita.

      Lebih legit dari yang mana, mas? Yang sebelumnya? Iya, yang ini lebih legit.

      Hapus
  8. Waahh!! enak nih satu dalam dua rasa antara Roti dan aroma dinginnya puding...mantap.. 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas satria. Enak ini. Apalagi kalo yang buat istrinya mas Satria, pasti makin mantap. Heheh

      Hapus
  9. Di tambahin keju kayaknya enak tuh mbak
    saya simpen resepnya untuk ibu saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditambahin keju?
      Bukan kayaknya enak lagi, mas Adi. Tapi sudah pasti enak pake banget. Yang pake keju disimpan dulu judulnya, biar ada posting cadangan, hehehe.

      Silakan disimpan dan minta beliau segera membuatnya ya..., hehehe....

      Hapus
  10. Pengen buat ahhh,bahannya pas banget ada di kulkas semua. Biar dedek nggak ngiler 😂😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan mba Anggun.
      Makasih ya resep ini disukai dan mau dieksekusi segera pula.
      Semoga sesuai selera ya, mba. 🙏😃

      Hapus
  11. Di kasih toping keju susu mantab kayaknya tuh, trik jitu mesis belakangan biar gak meleleh. dan gak keliatan gosong. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas Masandi. Puding begini dikasih topping apa aja bisa, disesuaikan selera aja. Kebetulan yang bikin sukanya yang coklat, jadi pake meises coklat deh. Hehehe...

      Hahaha...
      Bener, mas.

      Hapus
    2. Walau tampak gosong, jika dikasih gratis saya juga suka :)

      Hapus
    3. Hahahaha....
      Sini, mas. Ada yang tidak layak tayang tuh di sini.

      Hapus
  12. Mantap eung.. bisa buat temen ngopi nggak yaa? kalau bis saya pesen satuu...

    Maaf mba, oot di G+ saya muter2 nyari blognya mba, saya sarankan untuk PIN KE PROFILE, supaya blog mba selalu ada di urutan teratas doi G+ nya...

    Itu aja sih saran saya... Caranya, di post terbaru mba di profile G+ klik option (gambar titik-titik 3) di kanan atas, lalu klik pin ke profile.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa. Tapi sayang, udah habis, kang. Kang Achman telat sih. Hehehe...

      Sudah, kang. Itu memang sengaja pasang pin di artikelnya kang Nata yang telah capek-capek buat review tentang saya.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan