Spam Dapur Ima


Hai, semuanya...
Sehat kan?
Ada yang sakit?
Semoga yang sedang sakit cepat sembuh ya.

Hari ini saya tidak akan berbagi resep dulu soalnya belum ada yang bisa ditampilkan. Ada sih sebenernya, tapi belum layak publikasi dan harus saya coba kembali agar bisa saya publikasikan di sini.

Kali ini saya akan membahas tentang isi Spam Blog Dapur Ima yang baru saya buka tadi sehabis baca komentar dari mas Bumi di resep Puding Roti Kukus. Makasih ya, mas. Mas Bumi telah mengajarkan hal baru lagi buat saya hari ini dan sangat bermanfaat.

Sejak pertama punya blog ini, saya baru buka tuh yang namanya spam. Saya pikir tidak ada apa-apa di sana. Eh..., ternyata isinya banyak banget. Salah satunya komentar mba Rina yang kata mba Rina suka hilang.


Sudah beberapa kali saya dapat komentar dari mba Rina pemilik blog Dapur Manis, bahwa komentarnya selalu hilang. Sebelumnya, ada salah satu komentator setia Dapur Ima dari Medan yang bernama mba Rini yang juga sering mengalami hal itu.

Saya tidak tahu menahu apa yang menyebabkan hal itu terjadi. Sampai akhirnya mas Bumi menyarankan saya untuk buka spam dan mengecek apakah komentar itu nyangkut di sana. Eh..., ternyata benar. Komentar mba Rina dan mba Rini nyangkut di sana. Mungkin karena nama mereka berdua mirip kali ya? Jadi suka nyangkut komentarnya, hehehe.

Selain komentar mba Rina dan mba Rini, ada juga nih komentar panjang dari mba Ratnah Puspita. Nah, ini nih baru masuk kategori Spam Blog. Komentarnya banyak sekali, tadi saya cuma hitung sampai seratus trus berhenti karena capek gulir ke bawah. Akhirnya saya centang aja tuh semua komentar dan saya hapus.


Mulai hari ini, saya harus sesekali cek spam agar tahu ada komentar yang nyangkut di sana atau tidak. Kan kasian tuh yang komentar capek bolak-balik ngetik komentar. Iya, kan mba Rina?

Demikian tulisan saya kali ini. Mohon maaf buat mba Rina dan mba Rini atas ketidaknyamanannya selama ini. InsyaAllah tak akan terjadi lagi.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Walah kok bisa masuk spam ya mba, padahal kan komentarnya relefen dan pas dengan isi artikelnya,
    Saya jadi pengin ikut ngecek komentar spam juga, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah kekurangan dari google. Main acak.

      Hapus
    2. Saya juga nggak tahu kenapa bisa begitu, mas.

      Silakan dicek spamnya, mas Mayuf. Siapa tahu banyak komentar yang nyangkut juga di sana.

      Hapus
  2. Mas Bumi yang dimaksud mang Djangkaru Bumi kah?
    jika bener dia itu adalah salah satu blogger panutan dan mastah banget deh ih, senang banget memberi saran membangun bagi semua blogger, sayangnya si ganteng brewokan ini masih jomblotragis...sok atuh cariin jodoh buat beliau....okeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini justru tetuanya. Suhu dari segala suhu. Menjadi panutan para blogger seluruh dunia.

      Hapus
    2. Iya, mang. Mas Djangkaru Bumi.

      Hahaha....
      Mang Lembu bisa aja deh. Masa mas Bumi dibilangin jomblo tragis.

      Harusnya sih cari sendiri, mang.
      Kalau dicariin takut beliaunya tidak suka, hehehe....
      Iya kan, mas Bumi?

      Hapus
    3. yang namanya jomblotragis berarti beliau udah nggak sanggup mencari sendiri, gantengnya, brewoknya menjadi tak berguna...makanya dikasih cewe atau singleparent bakalan mau.
      apalagi yang usianya baru 28 tahun.......


      cucunya

      Hapus
    4. Wakakaka...
      Di Desa Cilembu ada Jones di sini ada jomblo tragis.

      Sama nenek-nenek dong. Hihihi

      Hapus
  3. Banyak juga ternyata. Oh kebetulan saya baru membuat artikel tentang spam.
    Harus rajin menghapus ,tapi kalau punya teman karib klik bukan spam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak, mas.

      Iya, tadi saya sudah baca. Berarti saya salah dong karena semuanya saya hapus.

      Lain kali kalo dari teman tidak akan saya hapus lagi.
      Makasih banyak, mas.

      Hapus
  4. Komentar bawaan blog emang begtu mbak, terlalu sensi kayak cewe PMS.. hihi..
    Coba mbak ganti pakai komentar disqus juga mbak biar g hilang di telan spam lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      Mas Yogi bisa aja deh. Saya juga lagi PMS nih. Jadi hati-hati ya kalo komentar. Lagi sensi soalnya, hehehe...

      Saya mah nggak tahu ngatur-ngatur gitu, mas. Apalagi saya ngeblog lewat HP. Biarin begitu aja deh, mas. Yang penting rajin bersih-bersih.

      Hapus
    2. Aw.. atutt.. hahaha :D

      Baiklah kalau begitu mbak, bersih2 nya jangan lupa di pel juga mbak..
      Hahahha..
      Kaburrr..

      Hapus
    3. bersihinnya jangan pake betadine yah....perih

      Hapus
    4. Iya, mang. Nggak pake Betadine kok, tapi pake tangan. Heheh.

      Hapus
  5. Kalo saya tidak di hapus, saya pilihin mana komentar dari teman saya klik bukan spam
    tapi jikalau dirasa memang harus di hapus ya saya hapus
    apa lagi ada yang link hidup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas Tama. Ternyata saya salah. Maklum tidak tahu menahu akibatnya.

      Tadi baru tahu habis baca artikel mas Bumi. Tapi udah terlanjur saya hapus semua.

      Hapus
  6. Kantong spamnya jadi penuh ya
    ya gitu harus rajin bersih-bersih supaya kantong spamnya tidak menjerit

    saya biasanya menghapus komentar yang ada linknya, pernah baca itu termasuk komentar spam
    begitu kira-kira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Maya. Spamnya penuh sampai mau meluber. Hehehe...
      Yang punya malah nggak tahu. Maklum blogger terjun bebas. Ilmu tentang blog cuma tahu sedikit.

      Mulai sekarang saya harus rajin bersih-bersih, mba. Biar spamnya nggak menjerit.

      Hapus
  7. Saya gaptek banget soal beginian, Mbak..baru tahu kalau bisa jadi spam juga.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mba Muyass. Saya itu ngeblog terjun bebas. Tapi untungnya ada yang ngasih tahu. Makanya saya bagikan di sini. Selain untuk minta maaf sama yang komentarnya suka hilang juga sekaligus berbagi info bagi yang belum tahu.

      Hapus
  8. mudah-mudahan komentar aku nggak jadi spam juga mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu ada tuh, mas. Berarti nggak nyangkut di spam. Hehehe....

      Hapus
  9. iya, spam harus sering di cekin mbak. kadang2 ada yang spam tapi ga masuk spam. Jadi, sha masukin spam sendiri hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Sha.
      Tempo hari dapat komentar spam dan saya hapus sendiri.
      Padahal harusnya saya jadikan spam dulu kan baru dihapus biar nggak masuk-masuk lagi.

      Hapus
  10. Gitu deh Google juga Robot jadi bisa saja salah saring jadi mesti cek folder spam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas Dwi. Kita aja manusia sering salah. Apalagi robot yang ciptaan manusia.

      Hapus
  11. Wah berarti nyangkut di spam ya semua komenku selama ini. Pantesss ilang terus komenku di sini.

    Kalo kotak spam kadang di blogku juga ada tapi sedikit. Semua yang masuk spam aku hapus semua hehehe...

    BalasHapus
  12. Wah berarti nyangkut di spam ya semua komenku selama ini. Pantesss ilang terus komenku di sini.

    Kalo kotak spam kadang di blogku juga ada tapi sedikit. Semua yang masuk spam aku hapus semua hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu barusan masuk spam lagi, mba. Dua lagi.
      Mungkin karena saya langsung hapus kemarin. Untung tadi saya cek. Soalnya udah liat ada posting di Dapur Manis. Berarti mba Rina bisa main ke sini dan ternyata masih nyangkut. Ya udah saya pilih bukan spam aja biar nggak nyangkut lagi.

      Hapus
    2. nah it caranya, biar tidak masuk spam lagi. Kasihan lah :)

      Hapus
    3. Iya, mas.
      Untung baca artikel dari mas Bumi.
      Kalau tidak, komentar mba Rina pasti nyangkut terus di spam.
      Makasih banyak, mas Bumi.

      Hapus
  13. Wah saya sudah empat artikel baru, ini belum ada yang baru juga nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Mas Bumi lagi rajin banget nulisnya. Padahal katanya sambil rapi-rapi. Hebat!

      Saya mau posting resep baru, tapi puding melulu. Ntar yang baca pada bosan. Hehehe...

      Hapus
  14. Buru2 aku cek spam.. Tengkyu sharenya mbak imaaaa

    BalasHapus
  15. wah iya mba, komentar memang suka nyasar ke spam, kadang saya suka lupa ngecek spam, jadilah entah kapan tuh komentar jadinya saya publish, kalau ingat ya cepat dipublish kalau lama..wih

    rame di mari ya mba... hi hi hi seru.. komentarnya puluhan sekarang.. pengunjung dapur Ima meningkat pesar

    sukses dan sehat selalu buat mba Ima

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya udah pernah baca di salah satu resep mba Monic tentang komentar masuk spam, tapi tidak tahu menahu tentang itu.
      Ternyata komentar mba Rini yang waktu itu juga masuk spam. Btw, mba Rini apa kabar ya, mba? Kangen deh.

      Iya, mba jadi rame....
      Padahal dulu paling kita berdua atau bertiga sama mba Rini.

      Aamiin. Makasih, mba Monic.
      Sukses dan sehat selalu juga buat mba Monic sekeluarga.

      Hapus
  16. spam memang menyebalkkan sekali
    akhirnya fitur moderasi menjadi on di blogku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, mas.
      Apalagi itu tuh yang pembukaannya salam sejahtera ujung-ujungnya pesugihan. Mana banyak banget lagi. Untung langsung masuk spam.

      Hapus
  17. Wah aku langsung cek punyaku. ada yg masuk ke spam. Padahal komennya bagus. Cek postingan mas bumi nih brati yaa . Makasih mbak ima

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kembali kasih, mba Anggun.
      Beruntung punya teman-teman Blogger yang hebat dan keren.
      Jadi yang awalnya tidak tahu jadi tahu. Contohnya tentang spam ini.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan