Penja Jo'jo'


Hai semuanya...
Apa kabar di hari Jum'at ini?
Semoga semuanya sehat dan bahagia selalu ya.

Alhamdulillah hari ini saya bisa berbagi resep praktis lagi meskipun resep yang akan saya bagikan kali ini akan terdengar asing di telinga teman-teman Dapur Ima yang rata-rata berasal dari luar Sulawesi Barat.

Tapi ada satu orang nih yang mungkin sudah tidak asing lagi dengan makanan yang satu ini. Ada teman blogger yang baru kenal beberapa hari terakhir ini yang ternyata berasal dari Sulawesi Barat juga, yaitu admin blog Belum Ada Niche.

Kalau bukan karena tulisan saya kemarin yang judulnya bikin banyak orang penasaran, mungkin saya belum tahu kalau tertanya pemilik blog Belum Ada Niche itu adalah orang Mandar.

Wah! Nggak nyangka deh. Baru kali ini ketemu blogger sekampung. Jadi bisa saling komentar pake bahasa daerah seperti komentar Mang Lembu dengan Kang Achman yang suka bikin saya pusing ketika melihatnya.

Kembali ke resep Penja Jo'jo' ya. Duh, ketik judulnya agak ribet nih. Ada yang kesulitan membacanya tidak?

Penja Jo'jo' ini menurut saya adalah salah satu makanan yang bikinnya sangat mudah. Cocok banget sama saya yang nggak suka masakan ribet. Dinamakan Penja Jo'jo' karena makan Penja ini sambil dicocol (jo'jo') ke campuran cabe rawit dan minyak Mandar.


Pertama kali liat Penja diolah seperti ini dari adik saya, Khalil. Katanya resep kreasi sendiri. Awalnya saya pikir, apa enak dimakan seperti itu? Kan tidak dimasak? Apa tidak sakit perut nantinya? Eh, ternyata saya malah doyan dan alhamdulillah tidak sakit perut. Penja memang selalu enak diolah jadi apapun.

Ada yang bingung Penja itu apa? Silakan baca tentang Penja Mandar ya dan bagi teman-teman yang berasal dari Sulawesi Barat yang lagi pengen masak Penja, resep Penja PaisPenja Bawang Merah dan Penja Jo'jo' ini bisa jadi pilihan.

Berikut resep praktisnya...

PENJA JO'JO'

Bahan:
Penja masing dua genggam
Cabe rawit sesuai selera
Air dan Minyak Mandar secukupnya

Cara Membuat:
  1. Masak air secukupnya sampai mendidih.
  2. Cuci bersih ikan Penja masing.
  3. Rendam Penja dengan air mendidih selama 3 menit lalu tiriskan kemudian pindahkan ke piring saji.
  4. Haluskan cabe rawit atau potong-potong tipis dan masukkan ke dalam piring atau mangkuk kecil kemudian tambahkan minyak Mandar secukupnya.
  5. Sajikan Penja Jo'jo' bersama nasi hangat. Mmmm..., nikmatnya.

Oh iya, jangan liat tampilannya yang terlihat biasa-biasa saja ya karena rasanya tidaklah biasa seperti tampilannya. Tidak percaya? Buktikan sendiri deh dengan mencoba resepnya. Khususnya buat teman-teman yang di daerahnya ada ikan Penja seperti ini.


Demikian tulisan saya kali ini.
Semoga bermanfaat dan sesuai selera.
Selamat mencoba. 😃

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Apa itu penja Mbak.... sepertinya enak, Pakai bagi2 gratis lagi ngk ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih...., kang Nata pasti cuma baca judulnya doang nih? Itukan ada linknya, kang.

      Gratis???
      Ambil sendiri di rumah ya, kang.
      Haha...., kata-kata ini jadi kalimat andalan sekarang.

      Hapus
    2. maaf2 soalnya kemaren itu ngebut banget saya bacanya, dan sekarang baru saya tuntaskan.

      baru tahu kalau ternyata Penja adalah ikan berukuran kecil, lebih kecil dari Ikan Teri, yang dapat kita temukan di perairan Mandar Sulawesi Barat pada waktu tertentu.

      wahhh.... dapat pengetahuan yang bermanfaat nich. :)

      hahaha.... kalau salah alamat bagaimana ? :)

      Hapus
    3. Hahaha...
      Itu pasti dicopas. Sama persis soalnya.

      Kalau ke sini pake pintu Doraemon, pasti tidak salah alamat, kang. Hehehe....

      Hapus
    4. yPUZZ...Saya copas Mbak... biar pembacanya jadi tidak binggung dan nanya2 lagi, heheheh...

      Tapi...pintunya sedang di Pakai Nobita..... apa pakai baling2 bambu saja yach mbak,,,,hehehhe. :)

      Hapus
    5. Sip, kang.

      Lho? Baling-baling bambu kan lagi dipake Shizuka, kang. Hehehe...

      Hapus
    6. Kata siapa dipake Shizuka, udah saya pinjam, buat besok Minggu jalan-jalan, Teh :D

      Kok penasaran akan rasanya ya, kalau deket tak ampiri ke rumah lah..wkwk

      Hapus
    7. Oh! Baling-baling bambunya Andi yang pake toh? Jalan-jalan ke mana, Ndi? Aku ikut ya. Biar nggak kurang piknik, hehehe.

      Kostnya Andi dipindahin ke sini biar deket, hihihi.

      Hapus
    8. wah jadi rame nich....gr berebut baling2 bambu, :)

      ngak ribut msalah kue gratis lagi nih... :)

      Hapus
    9. Hahaha....
      Sekarang yang komen pada minta gratis mlulu nih gegara kang Nata.

      Hapus
    10. Baling-baling aja dulu, soal kue gratis nanti juga ada. Toh teh Ima pengertian. Pasti lah para tamu disini dikasih. Bukan begitu, Teh..hihi

      Ayo, mau eksplor rumah Jet Lie nih, Teh. Mau minta kopi pait sama goreng pisang..haha

      Hapus
    11. Iya, Ndi. Para tamu pasti saya suguhin teh, kopi atau Milo dan kue. Tapi ya itu. Tempatnya di sini. Sekalian kalo capek bisa langsung baling-baling di balai bambu. Hahaha...

      Hapus
    12. Mantap dah, biar betah. Gimana pas lebaran ya, pasti sajian suguhannya makin banyak aja ya..hehe

      Kalau capek naik baling-baling untuk ekspor wisata disitu, Teh :D

      Hapus
    13. Jadi membayangkan Andi terbang dengan baling-baling bambu.
      Berat. Baling-baling takkan kuat. Andi pake Fijo ajah.

      Hapus
    14. Hahaha..masih nyebar ya virus dilan.. :D
      fijo mah setia, kuat lagi di ajak2 kemana-mana :D

      Jangan dibanyangin, berat, takkan kuat. Mending dicariin baling-baling sungguhan..hehe

      Hapus
  2. Minyak Mandar wajib dipakai ya mbak ? Baru kali ini dengar bahan minyak mandar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minyak Mandar itu minyak kelapa, mba. Saya belum pernah makan Penja begini dengan minyak goreng kelapa sawit.

      Di tempat mba Rina ada ikan seperti ini juga ya?

      Hapus
  3. Penja jo jo semacam dedaunan atau buah gitu ya, mungkin nama beda, tapi di daerah lain mungkin ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penja itu ikan mba Maya. Mirip ikan teri. Mungkin di tempat mba Maya ada tapi namanya beda.

      Hapus
  4. Sepertinya enak mba, cuma saya gak bisa buatnya, kayaknya enaknya tinggal makan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau tinggal makan aja, emang enak banget tuh, mas Mayuf. Semua orang pasti suka, hehehe.

      Hapus
  5. Diang lao to salili Pepattoang nasilubai apa' iyau nyawau namalai., tambah salili mi tau sudah lama tidak makan PEnja dengan jepa
    nyanyi dulua ah

    Salili salili pa mating
    Di lita'-lita'na mandar
    Lita'-lita' pembolonga'i
    Disalili allo bongi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hamma'e...
      Da tia tongang nyawa namalai, luluare'.
      Andiang topa tau sita e...

      Masuli'i penja apa' para urangi. Itu saja saya dikirimkan dari kampung.

      Inggai ma'elong. 👍👌😃

      Hapus
  6. Pernah nyoba aku mbak imah....yaa!! Waktu di Makasar...Tapi pas aku dijakarta sulit untuk mendapatkannya kecuali kenal sama orang Mandar & juga ahli masak penja...😄😄😄

    Sederhana menarik dilidah..😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Satria punya teman orang Mandar? Mandar mana, mas?

      Setuju banget tuh, mas.
      Sederhana tapi menarik di lidah. Bisa bikin nasi sebakul ludes, des, des. 😁😁😁

      Hapus
  7. penja itu bahasa indonesianya apa ya? jangan-jangan aku pernah makan tapi beda namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yang menyebutnya ikan seribu. Trus ada juga yang bilang di Gorontalo namanya ikan Duo.

      Hapus
  8. Masih asing sama makanan ini. Kpaan-kapan lah saya coba resepnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Anisa.
      Ikan ini memang ada di tempat tertentu saja.

      Hapus
  9. Kl aku makan penja ini bisa kambuh nggak ya alergiku? :( soalnya alergi seafood, kl makan udang dan sejenisnya meski dikit banget juga lgsg kegatelan. Eh gatal2 maksudnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain keingat mantan, hehehe.

      Waduh. Mba Ella alergi seafood ya. Nggak tahu tuh, mba. Ikan Penja ini bikin alergi atau tidak. Tapi kakak saya yang alergi udang, bisa kok makan Penja.

      Hapus
  10. Bagaiman rasanya ya penja (ikannya berukuran kecil)? saya mah lbh suka ikan yang bnyak dagingnya, heheh
    Tapi klo gratis, boleh lah dikirm kan ya bunda imah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya enak. Kecil memang tapi daging semua nggak ada durinya. Pasti mas Idris suka.

      Gratis! Tapi ya itu. Ambil sendiri ya di rumah. Hahaha.

      Hei! Kamu.
      Di Ngayap aku dipanggil 'kak'.
      Di sini kok jadi bunda?
      Tueeeeeng??? 😡😆😁

      Hapus
  11. Senangnya.. Berkat blog, mba ima bisa bertemu mang Abd Kadir Rusdi yang berasal dari satu kampung. Seperti juga saya dan mang Lembu bisa saling kenal begitu dekat gegara sering berkunjung via blog.

    Untuk resepnya, memang terdengar unik ya, penja jo'jo'

    Saya minta dikirimin matangnya aja deh mbak, kalo bikin gak sempet soalnya.. 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kang. Seneng dan nggak nyangka bisa ketemu blogger satu kampung.

      Saya kirim fotonya aja ya, kang. :D

      Hapus
  12. sedapnya....
    wah senang bisa bertemu kawan blogger yang bersebelahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas. Ternyata punya teman blogger satu kampung. :)

      Hapus
  13. Ini kayak jenis ikan kecil2 yg tadi ada tayang di TV mbak, tapi ikan nya di campur tepung trus di jadikan semacam peyek mbak..
    Mungkin boleh di coba next time ikan penja nya mbak di jadikan peyek :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu ya?
      Jarang nonton TV diriku soalnya. Nontonnya pas ada sinetron CHA aja di RCTI. Biar berasa remaja terus, hahaha...

      Wah! Ide bagus tuh dibuat peyek. Jadi namanya bukan Iwak Peyek tapi Penja Peyek, hehehe.
      Makasih ya, mas Yogi.

      Hapus
  14. wah ini asli makanan praktis deh... aih sedap kayaknya walaupun sederhana begini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asli praktis banget, mba.
      Makanan sederhana tapi sedapnya bikin nagih.

      Hapus
  15. Namanya kok susah amat dilidah. Gambar tidak muncul di halaman pertama. coba up load ulang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah ya, Bang. Hehehe...

      Paling suka nih ada yang perhatian gini. Kalo ada yang tidak beres, langsung dikasih tahu. Makasih ya, bang.

      Tadi sudah saya coba upload ulang tapi tetap tidak muncul gambarnya. Salahnya di mana ya, bang?

      Hapus
    2. Coba cek di HTML postingan artikel. ada kode yang menghalanig disana.

      Hapus
    3. Ternyata gegara tanda petik toh?
      OK, bang. Lain kali saya tidak akan menggunakannya lagi pada judul. Makasih banyak ya.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan