Puding Roti Tanpa Telur


Rabu lalu, kakak saya, Adil, membelikan roti tawar pandan dan roti gandum untuk saya. Saya langsung kepikiran untuk membuat puding roti yang pernah saya baca di blog kesayangan saya Monic's Simply Kitchen dan sukses membuat saya ngiler, heheheh.

Saya pun berkunjung ke blognya mba Monic dan membaca beberapa resep puding roti di sana. Hhmmm..., pilih puding roti yang manis atau yang asin ya? Awalnya sih mau buat puding roti yang asin biar bisa ditambahin sayuran, tapi tidak jadi dan pilihan saya jatuh pada puding roti yang dipanggang. Terimakasih banyak buat mba Monic atas resep-resep pudingnya yang menginspirasi. 😍


Semua resep puding roti yang pernah saya baca, rata-rata menggunakan telur dalam adonannya. Sementara saya mau membuat puding roti yang tidak menggunakan telur.
"Lho! Kenapa? Bukannya sehabis operasi kemarin disarankan untuk makan telur tiap hari?"
Iya sih, tapi dari klinik herbal, saya diminta untuk mengurangi konsumsi telur. Jadi, makan telurnya tidak tiap hari lagi. Itu sebabnya saya mau buat puding yang tidak menggunakan telur.
"Emang bisa buat puding roti tanpa telur?"
Bisa iya, bisa tidak. Dan saya akan mencoba membuatnya.

Keesokan harinya setelah makan siang, saya pun menyiapkan bahan dan alat yang diperlukan untuk membuat puding. Awalnya mau saya campur Entrasol QuickStart lagi, tapi tidak jadi dan akhirnya saya menggunakan susu Dancow saja yang kebetulan masih ada 6 bungkus di tempat penyimpanan bahan kue.


Ini adalah pengalaman pertama saya membuat puding roti yang dipanggang, tidak sesuai resep pula. Sehingga saya merasa harap-harap cemas ketika memanggang adonan puding tersebut. Jadi tidak ya pudingnya? Setelah 20 menit berlalu, saya buka oven dan tes tusuk. Sepertinya sih sudah matang walau bagian atasnya belum kecokelatan. Jadi saya panggang lagi selama 10 menit kemudian saya keluarkan dari oven.

Setelah agak dingin, saya pun mencoba untuk mengeluarkan puding dari loyang. Tapi saya ragu dan takut puding tersebut hancur karena adonannya tidak menggunakan telur yang berfungsi untuk mengikat atau menyatukan adonan. Akhirnya saya ambil pisau dan memotong puding dalam loyang saja lalu saya pindahkan potongan puding itu ke sebuah piring. Ternyata benar dugaan saya, pudingnya jadi hancur ketika saya pindahkan. 😦


Aduh, bagaimana ini? Kan pudingnya untuk tukang. Batal deh kalau begitu. Akhirnya saya simpan puding itu di kulkas sambil berharap ia akan membeku dan lebih kokoh setelah benar-benar dingin.
"Trus, kue untuk tukang bagaimana?"
Saya pun bergegas untuk membuat Kue Cubit yang telah saya bagikan resepnya kemarin dan alhamdulillah selesai sebelum tukangnya istirahat. Terimakasih Tuhan, Engkau memberikan kekuatan untuk menyelesaikan itu semua.

Kemarin pagi, saya kembali mencoba untuk memindahkan puding roti ini ke piring saji dan alhamdulillah berhasil meskipun bentuknya kurang sempurna. Yeeeiiiyyy...., bisa difoto juga akhirnya. Horeeee!!!! Padahal saya sudah berpikir puding ini tidak layak untuk tayang di Dapur Ima, tapi ternyata bisa. Syukur alhamdulillah.

Ada yang penasaran seperti apa resepnya? Berikut bahan dan proses pembuatannya.

PUDING ROTI TANPA TELUR

Bahan:
10 lembar roti tawar (saya pakai roti pandan)
600 ml air hangat
180 g gula pasir
2 bungkus Dancow isi 27 g
Margarin secukupnya


Cara Membuat:
  1. Siapkan loyang cincin dan olesi dengan margarin. Sisihkan. Sebaiknya gunakan loyang persegi ukuran 20 cm atau loyang bundar diameter 22 cm agar puding bisa dipindahkan ke piring dengan mudah.
  2. Potong-potong roti menjadi 8 potong. Sisihkan.
  3. Dalam sebuah wadah larutkan gula dan susu bersama air hangat, aduk rata.
  4. Tata potongan roti dalam loyang sambil dipadatkan.
  5. Tuang campuran susu dan tekan-tekan rotinya agar terendam susu.
  6. Panggang dalam oven yang sudah dipanaskan sebelumnya sampai matang.
  7. Setelah matang dan dingin, potong puding sesuai selera.
  8. Puding Roti Tanpa Telur siap dihidangkan.

Meskipun puding ini nyaris gatot alias gagal total, ternyata rasanya sangat enak dan sangat manis di lidah saya. Saya sengaja menggunakan gula yang agak banyak karena puding ini mau disuguhkan kepada orang lain. Jadi pengen bikin lagi deh. Masih penasaran soalnya.


Semoga resep ini bermanfaat, terutama bagi teman-teman yang alergi atau lagi pantang makan telur, tapi ingin menikmati puding roti. Selamat mencoba dan semoga sesuai selera. 😍

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Hayo mba Ima bikin lg...jgn sampe gatot lg hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Rini. InsyaAllah akan saya buat Lagi dan harus berhasil, heheheh

      Hapus
  2. tapi teksturnya sudah okeh tuh mba, keliatan lembut deh..
    memang kalau puding begini lebih kokoh kalau dingin mba, walaupun pakai telur juga, lebih mantap lagi memang kalau masuk kulkas

    kalau mau dibuat ukuran kecil sekali makan, nah tinggal disendok, walaupun dalam keadaan hangat disantap tidak masalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu ya, mba.
      Saya pikir yang pakai telur lebih kokoh daripada yang ini.

      Iya, mba. Seperti puding roti tawar mba Monic yang pakai aluminium foil cup itu.

      Hapus
  3. Kalau ditambah sedikit tepung maizena atau tepung hunkwe gimana? sebagai pengganti telur untuk menyatukan adonan... sekedar usul...kalaud itambah agar agar teksturnya akan berubah jadi kenyal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, boleh juga tuh, mba Wise. Makasih ya sarannya, nanti kapan-kapan saya cobain.

      Hapus
    2. Bisa mba..pakai tepung maizena, tp kalo menurut saya sih kayaknya lebih kokoh pakai tepung tapioka/kanji.. Sy dulu pernah bikin pakai keduanya, dan tanpa telur juga.. Yg pakai maizena menurut sy cenderung lebih lembut ya, kayak kurang kokoh begitu.. Tp silakan dicoba saja mba.. Hehe.
      Oya lupa, saya jg pernah bikin semacam puding roti begini, tp dibungkus daun pisang mba, dan pakainya santan..enak juga lho mba..wangi daun pisang, dan kalau ingin tekstur yg kokoh dan lembut, saya tambahkan tepung beras hehe. Berasa kayak nagasari roti tawar aja ya.. Hehe.

      Oya, coba mba ima browsing blognya mba rina-dapurmanis, dia lumayan sering menampilkan resep tanpa telur, salah satunya puding roti tawar tanpa telur..

      Ups.. Maaf ya mba komennya kepanjangan..kok jadi curcol.. Hihi..

      Hapus
    3. Wah, mba Arum jago bikin kue juga ternyata. Udah coba segala macam tepung dan dibungkus daun. Btw, mba Arum punya blog juga ya? Barusan saya ngecek akun google mba Arum tapi tidak ada posting apapun.

      Makasih banyak sarannya, mba. InsyaAllah saya coba lagi.

      Saya sudah sering mampir ke Dapur Manis. Tapi biasanya mba Rina pake santan, sementara saya juga pantang makan santan, mba.

      Nggak kok, mba. Saya suka kok daripada nggak ada yang komentar sama sekali, heheheh

      Hapus
  4. Hai mba ima..maaf mba baru balas..
    Aduh.. Saya jauh dr kata jago mba.. Hehe.
    Saya cuman suka eksperimen aja..coba2 .. Dan masih banyak gagalnya kok.. Hehe.
    Mba ima hebat tuh.. Bisa jualan segala.. Dan juga kreatif loh.. :)

    Iya mba..ada blog udah lama, tp masih nganggur.. Hehe. Padahal buatnya sejak jaman kuliah, gara2 ditawarin temen mau dibikinkan blog, yasudah, iya aja deh.. Berkali2 diganti nama blog jg, tp mau posting kadang belum pede, kadang males..hehe. Dan sekarang lebih sering online pake hp drpd laptop sih ya..Jadi ya begitu deh..terlantar blognya..hehe.

    Oh iya..mba rina masih suka pakai santan atau lemak yg lain jg dink.. Makanan pantang ya mb?

    Kalau yg dibungkus daun pisang, sy terinspirasi dr carang gesing mba, tp ga pake pisang, ga pake telur juga, tp pake santan sih.. Meskipun diganti susu jg ga masalah..pernah coba saya tambah tepung beras, jadinya lebih kokoh tp tetap lembut..mirip kayak nagasari roti tawar.. Hehe.

    Anyway, saya pembaca baru blog mba ima loh.. Jadi jangan bosan kalau saya bakal beberapa kali muncul di komen mba ima ya.. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, biasa aja, mba.
      Siapa pun yang bisa bikin kue juga bisa jualan kok.

      Ayo, mba Arum, blognya diisi. Saya sejak ngeblog lagi tahun lalu juga cuma ngeblog pake hp, ngetiknya satu jari pula, kebayangkan lamanya? heheheh...

      Iya, mba Rina kalau ngak pake santan ya biasanya pake susu. Puding yang saya buat itu, saya tak berani makan banyak karena kandungan lemak dari susunya agak banyak.

      Jadi penasaran deh sama rasa nagasari roti tawar. Mau bikin tapi mikirin bungkus membungkusnya udah males duluan, heheheh....

      Saya merasa sangat senang bila mba Arum bisa sering-sering mampir di sini dan meninggalkan komentar. Jadi nggak akan bosan, mba. Heheheh

      Hapus
    2. Masya Allah.. Ngetik pakai 1 jari? Kenapa soalnya mba? Hehe.

      Bagi saya, jualan itu butuh kepercayaan diri yg tinggi dan tekad yg kuat mba.. Hehe.

      Oh.. Susu jg tidak boleh banyak2 ya?

      Nagasari roti tawar ini enak,lembut, manis gurih, di klaten sini saya sering menjumpai hidangan tradisional ini kalau sedang ada acara seperti menikah/acara lain, Tp saya nggak tau nama asli makanan ini, hehe. Cuman taunya ini enak aja..haha. 😁
      Kebetulan makanan ini sering saya jumpai juga di Semarang waktu masih kecil, jd sudah tidak asing lagi.. Dan nagasari roti tawar ini memang tidak pakai pisang mba, cara bungkus daunnya dibentuk tum/seperti kalau kita bungkus nasi gitu, mirip carang gesing tanpa pisang..

      Nah, saya setuju.. Saya kalo mau bikin kue yg pake dibungkus daun pisang juga harus ngumpulin niat dulu yg besar.. Haha.

      Hapus
    3. Jari saya nggak biasa dengan smartphone, mba, jadi ngetiknya satu jari aja dan malah jadi kebiasaan, hihihi

      Intinya nggak boleh banyak makan makanan berlemak, mba.

      Roti tawar tanpa apapun saja menurut saya udah enak, mba, apalagi nagasari roti tawar, pasti enak banget tuh. Carang gesing kalau di Sulawesi mirip barongko, mba.

      Bener banget, mba dan saya kalo bisa milih, lebih baik beli daripada bikin sendiri, hehehe...

      Hapus
  5. Jadi tahu manfaat telur 🍳 buat puding, tanpa telur puding jadi gak mau bersatu ya mbak ima, hehee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini untuk puding roti, Kang.
      Bisa nyatu kok, tapi cairannya harus dikurangi. Karena kalau cairannya banyak, pudingnya jadi kurang kokoh. Cocoknya dibuat dalam wadah khusus, tidak cocok buat dipotong-potong.

      Hapus
  6. Mbak Ima, saya suka warna hijaunya. Pasti Puding Rotinya enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, makasih Mas Aris.

      Buat pencinta makanan enak, puding ini biasa aja, Mas. Tapi bisa jadi alternatif bagi mereka yang alergi sama makanan yang mengandung telur.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Ubi Rebus Keju