Sabtu, 03 Maret 2018

Di Balik Layar Dapur Ima


Hai semuanya...
Bulan Maret ini saya telat berbagi tulisan nih di Dapur Ima. Padahal kalau lagi rajin, saya biasanya berbagi resep maupun info seputar dapur di awal bulan.

Nah, karena belum mencoba resep apapun setelah beberapa hari yang lalu membuat Kue Chocolatos, maka hari ini saya berbagi tentang Di Balik Layar Dapur Ima saja.

Sejak berada di Makassar dan numpang di rumah sepupu saya, secara otimatis saya jauh dari semua peralatan tempur saya di dapur, seperti timbangan, loyang, oven dan lainnya. Juga jauh dengan pernak-pernik yang biasa saya gunakan untuk mengambil foto makanan yang saya buat.

Tapi hal itu tidak membuat saya kehilangan ide. Saya gunakan peralatan yang ada saja untuk membuat kue dan untuk mendukung penampilan foto makanan yang saya buat. Biarlah foto jepretan saya itu terlihat biasa-biasa saja yang penting itu hasil karya saya sendiri.

Jadi harap maklum bila tampilan foto di Dapur Ima sejak tahun 2018 itu-itu melulu pernak-perniknya, soalnya saya lagi jauh dari mereka semua.



Pengambilan foto hasil karya saya di dapur biasanya saya lakukan di ruang tamu, khusus untuk bahan-bahannya saya sering ambil fotonya di dapur. Itu sebabnya foto bahan-bahan kue buatan saya kebanyakan berlatar belakang Blender dan Rice Cooker. Berhubung di dapur gelap, jadi harus menyalakan lampu saat beraktivitas di dapur, makanya foto di dapur itu hasilnya agak buram gitu.



Saya tidak punya alas foto, jadi seringnya saya menggunakan meja di ruang tamu saja untuk mengambil foto-foto makanan yang saya buat. Kalau ada foto yang alasnya berwarna putih, itu karena saya menggunakan bagian belakang kertas kado sedangkan foto yang berlatar hitam, saya menggunakan sebuah kursi meja makan, hehehe.



Pernak-pernik fotonya saya lebih sering menggunakan bunga yang ada di meja ruang tamu dan bunga pajangan yang biasa dipasang di dinding. Sementara untuk jeprat-jepret sekaligus ngeblog, saya menggunakan HP pemberian kakak saya, Adil, yaitu Evercoss U50.



Yang terakhir, untuk edit foto seperti memberikan tulisan atau memotong foto saya menggunakan aplikasi Cymera atau Phonto.

Demikian cerita Di Balik Layar Dapur Ima yang dapat saya tuliskan hari ini. Semoga menghibur dan bermanfaat.

Salam,
Dapur Ima

52 komentar:

  1. Sepertinya sudah lihai membuat foto publikasi, hasil fotonya baguslah, kalau melihat dibalik layar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih jauh itu, Mas Agus. Apalagi jadi fotografer seperti kata Mas Bumi. Kalau sering main ke food blog atau buka IG mereka pasti deh tahu foto hasil karya saya masih sangat jauh dari mereka.

      Hapus
    2. Biarin yang diatas bahas soal fotografinya, kalau saya mo bilang: dasar tukang kue pro...walaupun alatnya dapet pinjem dari sepupu, bikin kue tetap berjaya...sukeren banget kan

      Hapus
    3. Yang sukeren banget itu mah Mang Lembu. Hehehe...

      Hapus
  2. Keren mba dibalik layar dapurima juga pinter moto sama edit, hasilnya juga bagus ,kalah kalo dibandingin sama editan saya, hehe
    Gapapa mba gak share artikel resep yang penting sehat selalu tetap semangat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya editnya pakai photoshop

      Hapus
    2. Itu mah biasa aja, Mas Mayuf.
      Saya editnya cuma ngasih tulisan dan crop. Kalau soal cahaya, dll saya tidak utak-atik. Jadi terang atau tidaknya foto yang saya buat tergantung cahaya yang ada. Kalo lagi mendung, gelap deh fotonya.

      Mas Bumi, saya belum pernah pake Photoshop. Kirain photoshop cuma bisanya di PC.

      Hapus
  3. waah mba jago motret nih, bagus hasil fotonya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mba Nia dan Mas Bumi.
      Masih jauh ini mah. Masih harus banyak belajar dari Food Blogger senior.

      Hapus
    2. Terima kasih mba Nia Tanaya atas pujiannya untuk mba Sitti Taslimah, hehehe.

      Hapus
    3. Terimakasih juga buat Mas Dody.

      Hapus
  4. Usul ya. Kalo bisa bikin foto persis di dekat pintu atau jendela supaya cahayanya lebih terang. Beri filter untuk lighting (cahaya). Bisa kain tile untuk gorden atau kain putih biasa supaya tidak "pecah" gambarnya karena kamera terlalu silau.

    Alasnya bisa pakai karton putih atau kalender bekas gak apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang saya juga menerapkan hal seperti itu. Intinya harus berani berkreasi, walau kadang dianggap orang sinting :D

      Hapus
    2. Iya, mba Rina. Makasih ya.

      Butuh waktu yang lama untuk mempersiapkan itu semua, mba. Dulu di kampung biasa pake kalender bekas tapi di sini tidak ada.

      Hahaha...
      Iya, mas Bumi. Kalo sudah siap-siap foto trus ada yang liatin, jadi nggak enak sendiri.

      Hapus
  5. Kalau saya puya lampu otomatis jika padam nyala, untuk membantu pencahayaan. Dan saya lebih suka mememotret di alam luar/bebas. Karena lebih banyak pernak-pernik dan variasi. Saran nih, usahakan mengambil gambar, dalam posisi hape tidur ,sehingga akan lebih banyak ruang/obyekk yang tertangkap kamera.
    Kecualai, jika dirasa penting, ya harus posisi berdiri hapenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak sarannya, Mas Bumi.

      Memotret di alam bebas memang lebih asyik. Tapi kan malu kalo makanan harus dibawa ke luar rumah trus difoto.

      Hapus
  6. Lho neng admin kok ada dimakassar,emang makassar jalan mana, saya juga dimakassar lho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho? Bukannya Kang admin Triknews ini tinggal di Jawa ya?

      Hapus
  7. Cara Pengambilan gambarnya terbilang cukup sederhana ya... Tapi hasilnya ga mengecewakan kok...

    BalasHapus
  8. semanngat ki saudara ternyata tidak ada rotan akarpun jadi meski dengan peralatan seadanya tetap bisa berkarya yang hebat

    BalasHapus
  9. Foto nya Bagus -bagus walaupun kurang terang..
    Good Jobs.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen Mas Andi nyangkut di spam. Untung tadi saya cek, jadi bisa keluar dari sana, hehehe...

      Kurang terang ya? Maklum HP sayaa HP biasa.

      Hapus
  10. tak apa fotonya dibilang tak bagus. Bagi saya foto penampakan kue terbilang bagus kok, yang penting asli buatan sendiri
    Terus kursinya juga ditampilkan di balik dapur Ima ini

    Semoga makin bersemangat ya, kita banyak belajar dari sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, bisa aja nih pujiannya.

      Makasih banyak juga buat Masnya karena sudah sering main ke sini.

      Hapus
  11. Edit pake aplikasi aja kak fotonya biar makin kece, hehe..
    Tapi yg penting mah enak kuenya, karena tampilan bgs juga blm tentu sedap kan 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malas dan tidak tahu saya soal edit mengedit, Mas Idris.

      Hehehe..., iya juga sih.

      Hapus
  12. hasil fotonya bagus juga nih, bakat jadi fhotografer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sih belum apa-apa bila dibandingkan foto food blogger lain, Mas.

      Hapus
  13. Suka yg pakai properti bunga beralas putih mbak ima. Kesannya rapi :D
    Saya juga ga paham ttg fotografi jadi nilainya cuma sepasnya dihati aja hehe
    Sukses selalu mbak ima :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Ibu guru cantik.

      Sukses slalu juga buat Mbak Anggun.

      Hapus
  14. entar klo aq nikah aq pesen kue di kamu aja ima.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...jangan lupa undangannya nih, kapan nikahnya Sobat? Hikhiks...kepo dikit.

      Hapus
    2. Setuju, Mas Dody.

      Juni...
      Nikahnya sama bu guru cantik ya? Hehehe...

      Hapus
  15. yang penting hasil masakannya
    terima kiriman chocolatosnya
    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, Mas Ikrom.
      Tapi kalo bisa dua-duanya bagus.
      Chocolatos? Di warung banyak, hehehe...

      Hapus
  16. Mantap mba Sitti Taslimah! Saya malah biasanya edit foto memakai Microsoft Power Point kemudian saya Save As dalam format JPG atau lainnya. Kalau menggunakan gambar dari HP kadang repot motretnya, gambar suka goyang. Yang penting tetep semangat mencoba resep-resep baru. Salam Olahraga!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Dody kan punya kamera ya? Saya mah cuma punya HP, buat motret sekaligus ngeblog. Jadi pake itu aja. Editnya paling crop dan ngasih tulisan.

      Hahaha...
      Salam olahraga dibawa-bawa sampe sini juga.

      Hapus
  17. Balasan
    1. Hai, Mas Hendi.
      Salam kenal kembali dan makasih atas kunjungannya.

      Hapus
  18. ga pa2 mba Ima, tidak berbagi resep tapi postingan mba Ima selalu menghibur, selalu dinantikan

    yang penting foto sendiri, usaha sendiri, daripada ambil foto orang lain ya mba...
    sabar mba Ima, nanti kalau sehat dan kembali ke rumah bisa berkreasi lagi, berkreasi membuat kue dan foto2..
    tetap semangat mba Ima, semoga lekas sembuh ya.. bisa pulang, ketemu Oi' dan Zahra lagi yang selalu menanti dengan sabar proses foto2 mba Ima

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak, Mbak Monic sayang. Komen mbak Monic jadi bikin adem seperti buka kulkas.

      Aamiin ya Rabb.

      Sehat selalu juga buat mbak Monic sekeluarga.

      Hapus
  19. Hasil fotonya bagus bagus mba...dapurnya juga keren nggak kayak saya dapurnya berantakan jadi nggak bisa buat background foto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini di rumah sepupu, Mas Dwi.
      Kalo rumah di kampung ya berantakan dan tidak layak foto, mas. Hihihi...

      Hapus
  20. Meskipun sederhana tapi sudah bagus kok Mbak, ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Anisa, tadi saya pikir pendatang baru. Ternyata ownernya AE publishing, hehehe.

      Makaciiih...

      Hapus
  21. Ada di balik layar jg
    ini udah jago foto ya mbak sitti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar tetap update, Mas Tama.
      Masih belajar juga kok.

      Hapus

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.