Percobaan Kue Hari Ini Gagal


Tadi pagi, saya mencoba membuat resep kue yang baru. Ini adalah percobaan ketiga saya mengutak-atik resep Kue Milo yang pernah saya buat bulan lalu dan kali ini saya gagal, pemirsa. Heu heu heu.

Kecewa? Sudah pasti. Tapi saya tidak nangis kok. Kan malu kalau cuma gara-gara gagal bikin kue saya malah nangis. Yang di atas itu cuma drama. Biar mirip sinetron gitu, hehehe.

Ceritanya saya mau membuat kue yang kalau berhasil akan saya beri nama Kue Entrasol QuickStart. Seperti namanya, sudah pasti bisa ditebak kan kalau kue ini berbahan dasar Entrasol QuickStart? Belum tahu apa itu Entrasol QuickStart? Silakan klik tulisan Entrasol QuickStart yang berwarna biru di atas.

Pada resep Kue Milo dan Kue Chocolatos Anti Gagal, bahannya sama-sama menggunakan krimer kental manis sebagai pengganti gula. Nah, kali ini saya mencoba tidak menggunakan krimer kental manis karena saya pikir Entrasol QuickStart sudah manis.

Hal itukah yang membuat percobaan kue hari ini gagal?
Bukan!

Setelah kuenya matang dan saya buka penutup kukusan, aroma amis telur seketika menusuk hidung saya. Beda banget sama Kue Chocolatos yang tidak amis sama sekali. Ini menurut penciuman saya ya. Soalnya kan saya pakai telur bebek yang baunya lebih amis daripada telur ayam.

Menyadari hal itu saya mulai dihinggapi rasa ragu. Ini kue lanjut difoto tidak ya? Kalau langsung saya coba tanpa difoto dulu, gimana kalau ternyata rasanya enak?

Akhirnya saya putuskan untuk tetap memotret kue itu. Soal rasa di bekakang persoalan. Kalau toh tidak enak, ya sudah. Tidak perlu saya bagikan di Dapur Ima. Selesai!

Setelah sesi foto-foto, saya pun mencoba mencicipi kue dalam foto di atas. Suapan pertama, manisnya sudah pas menurut saya. Suapan kedua, sepertinya bisa nih resepnya saya bagikan di Dapur Ima. Suapan ketiga, kok jadi aneh ya rasanya? Suapan berikutnya sampai suapan terakhir saya sudah terpaksa menelan kue tersebut. Kasihan kuenya mubazir kalau dibuang.

Kira-kira sudah tahu mengapa rasa kue ini jadi aneh? Ya. Benar sekali. Berada dekat dengan kue ini dalam waktu yang lama membuat hidung saya bisa mencium aromanya dengan jelas. Sangat jelas sampai saya nyaris mabuk dibuatnya. Gawat!

Karena hal itulah akhirnya saya mengambil kesimpulan kalau percobaan kue hari ini gagal. Membuat kue berbahan dasar telur tanpa terigu seperti ini cocoknya menggunakan bahan yang mengandung cokelat agar amis telur tidak terasa.

Lantas, mengapa kegagalan ini tetap saya bagikan di sini? Saya berbagi tentang kegagalan ini karena kegagalan adalah satu langkah menuju keberhasilan.

Dari kecil sampai sekarang, ini adalah kegagalan saya yang kesekian kalinya dalam membuat kue. Apakah kegagalan ini akhirnya membuat saya jadi enggan mencoba resep yang baru? Tidak sama sekali. Saya malah selalu belajar dari kegagalan, terutama kegagalan membuat kue.

Bila saya takut gagal, saya tidak akan pernah mencoba sesuatu dan bila saya tidak pernah mencoba sesuatu, saya tidak akan pernah bisa berhasil. Iya kan?

Jadi, bagi teman-teman yang masih belajar membuat kue dan selalu gagal, jangan berkecil hati ya! Coba perhatikan baik-baik! Biasanya kegagalan itu berasal dari kita sendiri. Bila sudah mengikuti resep dengan benar tapi masih gagal, mungkin saja kita lupa memohon atau setidaknya ingat kepada-Nya, Dia Sang Maha Segalanya. Tapi bila teman-teman seperti saya yang suka mengutak-atik resep, maka bersiaplah untuk berhasil atau gagal karena memang tidak ada pilihan lain.

Lalu, nasib kue itu bagaimana? Tadi kuenya saya olesi margarin dan saya taburi meises, setelah itu saya potong kecil-kecil. Siapa tahu aja rasanya jadi tidak enek lagi dan orang-orang di rumah suka. Saya mah sudah nyerah mau mencicipinya lagi. Berat, pemirsa.

Cukup sekian celotehan panjang saya kali ini, semoga menghibur dan bermanfaat.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. ah ini jangan2 rasanya mirip kue khas palembang yang berasa banget telurnya itu... apalagi pakai telur bebek... hmmmm rada-radanya saya suka neh... jadi pengen cicip he he he
    tapi yang tidak tahan telur pasti ogah banget makan kue begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin, mbak Monic. Saya suka telur tapi yang ini rasanya nggak bisa diajak kompromi, mbak.

      Eh tapi, kue itu akhirnya habis juga dimakan orang-orang rumah. Apa hidungku yang lagi sensi ya? Hehehe...

      Hapus
    2. betul, bau amis lebih menonjol.

      Hapus
    3. Mengingat bau dan rasanya saja perut saya langsung tidak enak.

      Hapus
    4. Wah belum ada yang baru nih. Atau lagi eksperimen lagi nih

      Hapus
    5. Lagi malas banget buat ngeblog.
      Entah kapan semangat lagi.

      Hapus
  2. Semangat kak, gagal itu hal yang lumrah dalam eksperimen. Semoga selanjutnya kuenya tak gagal lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Makasih ya.

      Tapi lagi malas nih bereksperimen dulu, hihihi.

      Hapus
    2. Haha,,, malas kok dipelihara kak, tapi aku jg melihara , hbs enak kadang malas2 an πŸ˜‚πŸ˜

      Hapus
    3. Emang enak dan ini saya baru bangun dari kemalasan, hihihi.

      Hapus
    4. Iyaa,, kok gak ada postingan resep baru ya kak?

      Hapus
    5. Makasih adikku yang baik hati dan tidak sombong. Kakakmu ini lagi dirundung kemalasan. Ini aja baru balas komen dan belum BW. Mau BW dulu aja, belum mikirin bikin kue lagi.

      Hapus
  3. Si kue pasti seneng tuh dirinya g dimakan sampe abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Habis kok akhirnya, tapi bukan saya yang menghabiskannya, hehehe...

      Hapus
  4. seperti peneliti sis ini trial and error , tapi suatu hari INsya Allah berhasil deh

    BalasHapus
  5. waduh,bolunya amis kah? ya gpp lah mba.. gagal bikin lagi, gagal bikin lagi,kalau gagal trus bisa bangkrut juga ya.. ahay,,
    semangat2..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gagal trus ada yang makan nggak pa-pa, Mbak Nia. Tapi kalau harus masuk tong sampah ya bangkrut, mbak. Hahaha...

      Hapus
  6. gapapa gagal, namanya juga trial and error :)

    mampir ke sini jadi inget mau eksekusi kue chocolatos. lupa muluu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Setuju, Sha.
      Coba-coba berhadiah ini. Berhadiah gagal, hehehe...

      Hapus
  7. Telur bebek memang lebih amis daripada telur ayam. Makanya kalo bikin kue gak pernah pakai telur bebek. Pemakaian "parfum" harus agak banyakan. Kalo buat masak masak, nah baru berani. Dikasih rempah banyak banyak, ilang tuh amisnya.

    Itu kuenya setelah dipotong tipis dan dioles, gak dipanggang lagi sampai garing ? Eh tapi jadi keras gak ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andai tidak alergi telur ayam, saya pasti pake telur ayam, mbak. Heu heu heu...

      Saya biarkan gitu aja, mbak. Dan alhamdulillah habis juga, hihihi.

      Hapus
    2. Oalah alergi telur ayam to ? Baru tau deh. Pantesan sering bikin cake gampil gampil tanpa telur ayam

      Hapus
    3. Iya, mbak. Tapi kalau telur ayam kampung tidak. Cuma, telur ayam kampung tidak cocok dijadikan kue karena ukurannya kecil dan harganya mahal, hehehe.

      Hapus
  8. Salam kenal mbak.. Yang penting mbaknya sudah berani mencoba, apapum hasilnyaasih bisa dinikmati bersama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Mbak Nisa.
      Makasih banyak ya atas kunjungannya.

      Iya, mbak. Kalau tidak dicoba mana bisa berhasil kan ya?

      Hapus
  9. Takut mubadzir apa keenakan makan sih Mba Ima? WKWKWKWK. Gak masalah gagal, penting besoknya bikin resep yang maknyus lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya bikin mabuk, mbak. Hehehe....

      Anehnya habis juga tuh kue.

      Sip. OK, mbak.

      Hapus
  10. kue milo kok warnanya g ada coklat2nya ya..^^
    bentuknya mirip dadar ya ima.. jadi penasaran sama rasanya.. mauuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woi, kebiasaan nih si Juni.
      Resep kue Milo diutak-atik dan tidak pake Milo lagi, diganti Entrasol QuickStart. Gitu!

      Aduh! Kebiasaan buruk nih.

      Hapus
    2. mahal..^^
      khasiatnya menghilankan sakit pada sendi.. wah.. mantep nih mbak ima.. ahaha
      kasih soda yg banyak mbak ima.. biar berbusa-busa..^^

      Hapus
    3. Kok nggak nyambung sih?
      Apa saya yang gagal faham ya?

      Juni... Juni...
      Ah, sudahlah.

      Hapus
  11. he? entrasol quickstar?
    mbak imah ada2 aja
    klo gagal kadang seru aja dimakan masih asyik kok mbak
    saya mau hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sudah sering bikin kue pake itu, Mas Ikrom. Baru nih gagal untuk yang pertama kali pake bahan itu.

      Iya, sih. Dan sepertinya hanya saya yang tidak suka. Buktinya habis juga tuh kue, hehehe.

      Hapus
  12. Kok nggak kecium baunya dari sini.. hahahahaha.. celotehan yang sama dengan yayang kalau kuenya gagal.. Biasanya saya yang nampung dan memakannya.

    Sayang kalau dibuang. Lebih baik saya makan .. maklum saya kan omnivora, pemakan segalanya, termasuk kue gagal..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      Ada blogger Jelangkung yang menampakkan diri nih di sini.

      Wah, asyik tuh, Pak. Jadi yayang Pak Anton bisa bebas berkreasi di dapur.

      Hapus
  13. Kalo saya terkadang kalo memaasak sendiri memang ada resepnya, tapi biasanya saya kreasikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, mas Andrie. Nah ini kreasinya berakhir gagal. Hihihi....

      Hapus
    2. wahhh berarti bisa dicoba lagi sampai berhasil dan posting keberhasilannya dan resep ala mba nya dan tipsnya hhe :D

      Hapus
    3. Mungkin iya. Tapi, tidak sekarang. Lagi malas soalnya.

      Duh! Jadi nggak enak. Mas Andrie udah main ke sini lagi padahal saya belum sempat kunbal.

      Hapus
  14. Asalkan rasanya matang pasti tetep enak mba :D
    Semangat terus mba ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kali ya? Buktinya orang rumah kok bisa suka gitu. Tapi masa saya bikin kue tapi saya tak ikut makan? Hehehe....

      Hapus
    2. Gapapa mba gak ikut makan juga, kan mba juga yang buat jadi bisa buat lagi kalo mba pengin, hehe

      Hapus
  15. Penampakannya cantik tuh Mbak..tinggal dicoba biar rasanya lebih sempurna mungkin ya...Semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penampakannya doang, mbak, yang cantik. Tapi rasanya bikin perut enek.

      Eh tapi kuenya habis juga tuh, mbak, dimakan orang rumah, hehehe...

      Makasih banyak, mbak Dian.

      Hapus
  16. Semangat mbak ima. Kalau gagal dalam hal bikin kue,saya mah sering. Tapi ga kapok buat gagal lg soalnya pernah berhasil hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang harus begitu, mbak Anggun. Kalo nyerah karena gagal kapan berhasilnya coba?

      Hapus
    2. 2 wanita yg optimisnya tinggi.. ciaaatt.....
      klo ce gini semua. bisa maju dunia persilatan

      Hapus
  17. Kadang saya juga gitu mba , kebetulan saya suka bikin kue. Pernah bikin donat tapi nggak empuk empuk, Bikin cireng mentah ditengahnya...malah jadi penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mas Dwi. Jadi penasaran.

      Kegagalan bikin kue itu kadang bikin kita malah jadi senyum-senyum sendiri bila diingat lagi, hehehe...

      Hapus
  18. TIDAK ada istilah gagal sebetulnya mbak, justru Mbak sudah menemukan sebuah penemuan yang unik..... rasa yang unik. :)

    untuk menjadi sama persis terkadang kita harus mengalami sesuatu yang aneh dahulu, baru setelah itu menjadi sama.

    kalau kue diatas dikasih gratis untuk saya, saya tetap makan dengan lahap,,,,, daripada buat sendiri, hehehhe...... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penemuan unik ya, Kang? Tapi masa iya yang bikin tidak ikut menikmatinya? Saya bikin kue kan karena saya ingin makan kue juga, Kang.

      Hahaha...
      Kue gratis mulu.

      Hapus
  19. Tidak apa gagal mbak sitti, bisa jd bahan belajar kn gagal nya
    bahkan profesor aja butuh puluhan kali melakukan eksperimen sampai menghasilkan mahakarya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, gagalnya jadi bahan belajar, Mas Tama.
      Semangat buat diriku!

      Hapus
    2. Wah semedi kemana ni mbak sitti, gak ada update blog nya

      Hapus
    3. Semedi di kamar, mas Tama. Hehehe...

      Hapus
  20. Mungkin saat akan memberi nama itu yang membuat praktek gagak. Sebelum memberi nama, seharunya potong nasi kunin dulu. Biar sah.
    Gagal, ditambahi susu plus meses ceres, rasa dan aromanya akan tertutupi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk....
      Yang ada tumpengnya lebih mahal daripada kuenya.

      Hapus
  21. Ckckckk, aku berkali2 bikin kue bolu kukus gagal2 trs mbak imah.. Nggak mau mekar, udah hampir 10 kali nyoba dg berbagai resep. Padahal dulu pernah tiga kali berhasil, tp entah apa sebebnya skrng kl bikin bantat trs :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata orang kena kutukan bolu kukus itu, Mbak Ella.
      Tapi nggak pa-pa, mbak. Ayo semangat buat coba lagi!

      Hapus
    2. Hahah, iya nih kayaknya.. Coba dong mbak imah bikin bolu kukus, aku nyontek resepnyaπŸ˜‚

      Hapus
    3. Saya ogah, mbak Ella bikin bolu kukus. Kata orang rumah kue mubazir karena banyak kue yang nempel di kertasnya.

      Mbak Ella bisa liat resepnya di Monic's Simply Kitchen aja. Mbak Monic sering tuh bikin bolu kukus mekar.

      Hapus
  22. It doesn't matter, ora popo mba Imah. It's oke wae, kegagalan itu artinya kesuksesan yang tertunda...yah tertunda sebentar saja kok. Wis cep cep! Jangan sedih ya...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ingat almarhumah Jupe baca komentar Mas Dody.

      Benar, mas. Kegagalan adalah sukses yang tertunda.

      Hapus
  23. Bikin lagi lah mbak, jangan menyerah hehehe
    Coba kalo deket mah tek angkut mbak, anak kos apa aja jadi enak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada Iezel lagi pake nama lengkap.

      Hahaha. Belum tau aja rasanya gimana.

      Hapus
    2. nanggung belum logout wktu itu, hehe...

      ya iya sih..hahaha

      Hapus
  24. jangan nyerah mba, nanti juga ketemu letak kegagalanya dimana, hehe. saya juga tukang kue mba, tapi kue tradisional, seperti di pasar2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Mas Warim, dan terimakasih atas kunjungannya.

      Tukang kue juga ya? Keren. Kue tradisional itu bikinnya ribet loh.

      Hapus
  25. lhoo kok gagal kenapa neng ? apa ada yang terlewat ya bahanya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aihh hanya gara gara gak pake krimer kental buatan Kue Chocolatos jadi Anti Gagal deh,

      udah jangan nangis...nanti lain kali kalau bikin kue, sediakan semua apa saja bahan bahanya...ya,,,,ok

      Hapus
    2. Bertanya trus dijawab lagi, hehehe.

      Sip. OK.

      Hapus
  26. ngak masalah tu mbak, sebab kegagalan akan membawa keberhasilan dan keberhasilan akan membawa keburuntungan serta keberuntungan akan melahirkan kesuksesan dan kejayaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Semoga saat membuatnya lagi saya bisa sukses, ses, ses.

      Hapus
  27. bisa mencoba lagi, hasil pasti lebih memuaskan

    BalasHapus
  28. Semangka "cemungut Kaka"
    Berarti fix, telor bebek bikin amis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...
      Mungkin bisa coba pake telur puyuh.

      Hapus
  29. Betulll, kegagalan adalah satu langkah menuju keberhasilan :)

    BalasHapus
  30. saya lagi nungu artikel selanjutnya nih, masih experimen ya mba?
    biarlah gagal lebih baik daripada tidak pernah mencoba.
    malah jadi gak tau gagal apa enggak.kalau gak di coba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mas Masandi.
      Karena komentar Mas Masandi ini, akhirnya saya buka blog ini lagi sejak saya cuekin beberapa hari yang lalu.

      Hapus
  31. dicoba lagi, pasti berhasil bikin kuenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Mas Maschun.
      Terimakasih banyak atas kunjungannya.

      Iya, semoga.

      Hapus
  32. Kalo masalah gagal bikin kue mah, saya juga udah gak kehitung. Akhirnya si adonan ngendon di kulkas sampai 2-3 bulan. Habis itu dimarahin abi karena menuh-menuhin kulkas xD

    But it's really okay. Saya gak pernah merasa sedih karena gagal (kecuali rasa sayang adonan yang kepake jadi mubadzir wkwkw). Malah penasaran dan semangat untuk bikin di lain waktu heheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hebat dong, mbak. Kalau saya merasa sedih dan penasaran juga, mbak. Tapi belum saya coba lagi nih. Takut dimarahin kakak-kakak kalau saya bikin kue lagi dan lupa diri.

      Hapus
  33. Bener kata Ibu Imah kita gak boleh takut gagal. Toh kalau kuenya gagal gak akan jadi racun.

    Tapi saya juga ya, bahan buat bikin kuenya.

    Saya rasa Ibu Imah sudah sedia stok bahan kue yang melimpah ya, sampai-sampai melakukan eksperimen.

    Atau memang Ibu Imah ini penjual Kue.

    Entahlah, saya hanya berharap ada kue yang akan dibawakan ke blog saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun lalu pernah jualan kue. Kalau soal eksperimen, tidak perlu bahan-bahan yang melimpah kok. Saya memang minum Entrasol QuickStart sudah lama sebagai pengganti sayur karena saya tidak suka makan sayuran hijau. Ini lagi belajar makan sayur hijau. Hehehe...

      Hahaha...
      Sepertinya harapan yang tak akan terwujud tuh.

      Hapus
  34. Balasan
    1. Hihihihi...

      Ini rencananya tidak mau balas komentar, eh..., saya balas juga akhirnya.

      Hapus
  35. kok templatenya berubah dan Si Mbaknya Pada kemana yach... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah saya jawab pada tulisan saya yang tanggal 1 Mei ya, Kang.

      Hapus
  36. semangatki semoga kembal bergairah ngeblognya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat sih membara, luluare'. Tapi, marakkea' narua peallai mua' makkande-kande boa'.

      Hapus
  37. Selamat kak, coba lagi dah. Kali aja dapet pengalaman n bisa bikin lebih enak. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makasih. Kapan-kapan dicoba lagi.

      Hapus
  38. Hasil dari kue yang gagal itu sesungguhnya bentuk keberhasilan juga dari sudut pandang yang lain. Itu kalau menurut saya, hehe...

    BalasHapus
  39. walaupun begitu namun rasanya lezat dan nikmat ya mb imah. hehehe

    BalasHapus
  40. hallooo...Mbak Imahnya ada, kok sepi, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo...
      Kang Nata rajin banget ternyata komentar di sini. Hihihi...

      Hapus
  41. hehe, kasian orang rumahnya mba hehe. Tapi luar biasalah sdah berusaha berkreasi, kalau sudah mencoba brrti hanya gagal sekali tapi kalau tidak mencoba karena sudah takut berarti gagalnya 2 kali. The best buat mbanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Ahmad.
      Makasih ya. Sukses dan sehat selalu.

      Hapus
  42. Assalamu'alaikum mba Taslimah. Saya lapar ini, bisakah saya mendapatkan resep kue terbaru?
    (Lama nggak nongol, apa kabar?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumsalam warahmatullah.
      Sekarang bulan puasa, Mas Dody.
      Jadi wajarlah kalau lapar. Hehehe...

      Nanti makannya pas buka puasa atau pulang tarawih aja. Tentunya bersama keluarga Mas Dody dan masakan atau kuenya buatan istri tercinta.

      Alhamdulillah baik, mas. Semoga Mas Dody sekeluarga juga demikian.

      Hapus
  43. Salam, seru sekali ya percobaan bikin kuenya...bau amis memang bikin selera jadi turun ya.. tapi nggak apa apa, kan jadi tau sekarang.. semoga lain kali lebih sukses.. kalau mau buang bau amis dari telur bebek, telurnya direndam sebentar dengan air kapur (kata ibu mertua, adonannya ditambahkan jeruk nipis sedikit kali ya...

    BalasHapus
  44. Salam, mbak Wise.
    Iya, mbak. Makasih banyak sarannya. Kapan-kapan saya coba lagi.

    BalasHapus
  45. Mungkin,solusinya adonan ditambahi soda,kak.
    Selain bisa buat ngembangin juga ngilangin amis.

    Aku sih belum pernah praktek bikin kue,kak 😁
    Cuman saat itu aku lihat para sodaraku lagi praktek bikin bolu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sarannya Mas Himawan.
      Kirain Mas Himawan jago bikin kue juga, heheheh.

      Saya kalau bikin kue berusaha untuk tidak menggunakan bahan tambahan pangan seperti baking soda dan kawan-kawannya agar kue yang saya buat lebih alami.

      Hapus
    2. Aku sih bisa masak sebenernya,kak ... ya masak air, masak mie instan,masak nasi goreng ...cuman kayak gitu πŸ˜ƒ
      Kalo kue pasti gagal ... karena belum pernah sama sekali beraniin diri nyoba bikinnya 😁

      O,gitu ya,kak ... pakai bahan alami nabati.
      Atau .. mungkin, ditambahin daun suji dan cengkeh yang terkenal wanginya itu πŸ€”

      Hapus
    3. Oh gitu ya. Heheheh.

      Makasih banyak sarannya, Mas Himawan. Sudah banyak sekali saran yang masuk, tapi saya belum ada rencana mencobanya lagi. Di rumah masih banyak kue lebaran soalnya.

      Hapus
    4. Waaaah .. ngemil kue lebarannya jangan banyak-banyak yaa .. ntar naik timbangannya loh, kak 😁

      Hapus
    5. Kalau nurutin lidah sih, itu kue lebaran mungkin sudah habis, Mas Himawan. Tapi harus jaga kesehatan. Makan kuenya sesekali saja, heheheh.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan