Buroccong


Hari ini saya akan berbagi informasi tentang salah satu camilan yang termasuk jajanan pasar khususnya di daerah SulSelBar, yaitu Buroccong atau dalam bahasa Makassar disebut Buroncong.


Buroccong adalah penganan yang terbuat dari bahan yang sangat sederhana, yaitu tepung terigu, kelapa parut setengah tua, gula pasir, garam dan air. Buroccong umumnya berbentuk setengah lingkaran, tapi ada juga yang berbentuk bulat atau bunga yang biasa disebut Buroccong baine.

Kemarin Mama membuat Buroccong untuk disuguhkan kepada tukang yang sedang membuat kamar mandi di rumah. Berhubung cetakan Buroccong yang ada di rumah mulai lengket, kami pun akhirnya menggunakan cetakan kue cubit. Mama yang membuat adonannya dan saya yang memanggangnya. Saya juga memberi potongan cokelat di atas Buroccong agar tampilannya terlihat sedikit berbeda. Jadi mirip kue cubit deh, heheheh.


Buroccong ini enaknya disantap kala masih hangat ditemani secangkir kopi atau teh. Dulu waktu masih SMP, biasanya ketika pulang sekolah saya mampir di sebuah warung untuk membeli es kelapa muda yang dicampur sirup DHT lalu ditambah potongan Buroccong. Mmmmmm...., rasanya begitu nikmat. Duh, jadi kangen masa-masa itu. Bisa diulang nggak sih? Ye..., maunya, heheheh.


Tulisannya sampai di sini dulu ya, teman-teman. Mau bernostalgia dulu membayangkan masa-masa sekolah dulu, hihihih. Semoga tulisan saya hari ini bermanfaat.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Hai hai mba Ima...
    Wah tadinya saya pikir benaran kue cubit, ternyata burrocong ya namanya, simpel sekali bahannya ya mba, pasti sedap deh makan ini sambil nyeruput kopi he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mba Monic. Akhirnya komentator setia Dapur Ima datang juga. Jadi bisa ngerumpi bertiga lagi nih bareng mba Rini, heheheh.

      Saya baca dan balas komentar mba Monic dari posting sebelumnya, eh ternyata harusnya mulai dari sini toh.

      Sempat kaget lho liat komentar mba Monic pagi-pagi. Tumben banget blog walking subuh-subuh seperti saya, heheheh.

      Hapus
  2. bahan aslinya memang tepung terigu ya? nggak pake tepung beras aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Wise. Aslinya memang tepung terigu saja, bukan tepung beras atau campuran keduanya.

      Hapus
  3. Iya bener mba Monic....mirip kue cubit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mirip kue cubit karena cetakannya pake kue cubit, heheheh.

      Hapus
  4. Ini mirip kayak kue serabi mba Kalau dijawa.. Hehe.
    Cuman kalo serabi itu, ada yg pake terigu saja, ada yg tepung beras saja, ada yg campur keduanya.. Dan pakai kelapa juga.. :)
    _arum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Arum orang Jawa ya?
      Setahu saya serabi pakai santan kan, mba, bukan kelapa parut?

      Hapus
    2. Iya mba.. Saya asli jawa.. Jawa tengah, Semarang. Tp sekarang berdomisili di kab.klaten..
      Iya mba..ternyata serabi di jawa banyak macamnya.. Kalau di Semarang, biasanya serabinya gak pakai kelapa, tp pakai kuah santan dan sirup gula jawa.
      Nah, kalau di klaten saya baru nemu serabi pakai kelapa..unik juga sih..dan enak, rasanya gurih.. Bukan manis..

      Hapus
    3. Di Klaten? Dulu saya punya teman kerja yang asalnya dari Klaten.

      Ooohhh, jadi di Klaten Serabinya beda ya?
      Mba Arum bikin dong Serabi a la Klaten, trus dipajang di blognya mba Arum, biar saya tahu gimana tuh Serabi Klaten.
      Oh iya, nama blognya mba Arum apa?

      Hapus
  5. Oh ya? Saya di Klaten jg baru 3 tahunan kok mba..
    Dari kecil sampai besar saya selalu setia di Semarang.. Hehe.
    Dan sekarang nambah teman baru diluar pulau jawa.. Seru sekali ya.. :)

    Nah, serabi klaten ini harus wawancara lebih dalam lagi dg penjualnya nih, dan sepertinya serabi tsb gak pakai pengembang mba..tp bisa berserat gitu.. Biasanya cara bikinnya dg dikeplok2 adonannya kemudian didiamkan dulu beberapa saat sebelum dimasak.. Tp saya belum berhasil kalau masalah mengeplok2 adonan mba.. 😅

    Blog saya namanya "ummukiy" mba.. Aneh gak? Hihi. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu ya, mba.
      Saya juga sangat senang dapat teman baru orang Semarang.

      Mungkin serabi yang mba Arum maksud sama dengan kue bikang di sini. Adonannya dari tepung beras dan santan serta tidak pakai pengembang tapi tidak dikeplok-keplok.

      Kue tradisional memang begitu, mba. Bahannya sangat sederhana tapi cara membuatnya terkadang bikin saya enggan mencobanya, hehehe...

      Barusan habis jalan-jalan ke Ummukiy tapi ternyata masih kosong. Ayo mba! Diisi blognya.
      Arti Ummukiy apa, mba? Saya tahunya ummu (ibu) doang, hehehe

      Hapus
    2. Bikang? Apakah sm dg carabikang? Yg setelah matang kuenya dibuka(apa ya bahasanya) supaya mekar seperti bunga?

      Suatu saat kalau lagi jalan2 pagi sy coba beli deh mba, saya fotokan biar bisa tau bentuk pastinya..hehe. In syaa Allah.. Krn sudah lama tidak beli makanan ini lagi.. Jd kangen..

      Iya mba..memang masih kosong.. Hehe.
      Ummukiy ini sebenernya singkatan mba, dari Ummu Dzakiy.. Hehe. Saya memang suka aneh2 kalo bikin nama ya..? Haha.

      Hapus
    3. Beda dengan carabikang/bikang mawar, mba. Bikang Mandar itu ya mirip serabi tapi ukurannya lebih besar, mba.

      Sip, mba.

      Heheheh, bukan aneh, mba tapi kreatif itu namanya.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya