Kue Cubit Praktis Ekonomis


Alhamdulillah akhirnya bisa berbagi resep lagi meskipun hanya resep sederhana, yaitu Kue Cubit Praktis Ekonomis. Jumat lalu saya sudah membuat versi pandannya karena kebetulan ada daun pandan di rumah dan kemarin saya buat yang biasa saja.

Beberapa hari yang lalu, adik ipar saya alias Ibunya Oi' dan Zahra, membuat kue Cubit dan saya pun jadi ingin buat kue Cubit juga yang tentu saja sesuai dengan kondisi saya sekarang, yaitu tanpa telur dan rendah lemak. Dari segi rasa sih tidak dahsyat luar biasa, tapi lumayanlah buat camilan, heheheh.


Kue Cubit adalah kue berbahan dasar terigu dan susu. Umumnya berbentuk bulat kecil walaupun sekarang sudah ada banyak cetakan kue Cubit dalam berbagai bentuk. Kue ini dinamakan Kue Cubit karena ketika adonan sudah matang, kue tersebut diangkat menggunakan penjepit seperti gerakan mencubit. Lucu juga ya? Heheheh.

Resep yang saya buat ini mirip dengan resep adonan Serabi Praktis Ekonomis yang pernah saya tampilkan Oktober tahun lalu. Bedanya, resep Kue Cubit ini diberi tambahan gula yang cukup banyak karena tidak disiram saus gula merah seperti Serabi. Saya juga menggunakan krimer kental manis agar rasanya tidak hanya seperti makan terigu saja, heheheh.

Berikut resepnya...

Kue Cubit A la Dapur Ima
Hasil modifikasi sendiri


Bahan:
1 bungkus KKM (krimer kental manis) putih
300 ml air

250 g terigu protein sedang
5 sdm (75 gr) gula pasir
1 sdt ragi instan
1/2 sdt garam

Cokelat keping secukupnya untuk taburan
Minyak secukupnya untuk mengoles cetakan

Cara Membuat:
  1. Campur KKM dan air, aduk rata.
  2. Campur terigu, gula, ragi dan garam dalam sebuah wadah dan aduk rata.
  3. Tuang campuran air ke dalam campuran terigu dan aduk dengan whisk sampai tidak ada tepung yang menggumpal.
  4. Tutup wadah dan diamkan selama 30 menit atau sampai adonan menjadi dua kali lipat.
  5. Setelah 30 menit, panaskan cetakan dengan api kecil, olesi dengan sedikit minyak dan tuang adonan ke dalam cetakan sampai penuh. Beri taburan cokelat keping dan tunggu sampai adonan bersarang (berlubang-lubang) lalu tutup cetakan dan panggang adonan sampai matang.
  6. Angkat Kue Cubit menggunakan sendok makan dan lakukan langkah ke-5 di atas sampai adonan selesai dipanggang.
  7. Kue Cubit siap disajikan selagi hangat.
Kue Cubit ini enaknya dimakan selagi hangat, apalagi yang bawahnya gosong, mmmmm...., yummy deh, maklum pencinta gosong, heheheh.


Oh iya, yang saya taburi cokelat keping hanya beberapa karena saya makan yang polos aja supaya tetap rendah lemak. Alhamdulillah orang-orang di rumah pada suka dan langsung habis dalam hitungan menit saja, heheheh.

Nah, bagi teman-teman yang alergi maupun tidak boleh makan telur dan makan makanan tinggi lemak, resep ini layak untuk dicoba. Semoga bermanfaat dan sesuai selera.

Selamat Mencoba. (^_^)

Sumber:
Kue Cubit - Wikipedia Indonesia

Komentar

  1. wah sampai hari ini belum kesampaian juga buat kue cubit... belum beli cetakan aja neh... masih maju mundur he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, mba beli cetakannya. Di toko serba 8000 atau 7500 gak ada ya mba? Siapa tahu murah meriah juga cetakan kue cubitnya di situ. Jadi gak maju mundur cantik lagi deh bikin kue cubitnya. Heheheh

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya