Loka Sari Mandar


Di rumah lagi banyak Pisang Raja yang dibawa oleh Tante Pipa dari Samasundu. Makasih banyak pisangnya, tante. Pisang Raja adalah pisang kesukaan saya karena memiliki aroma yang wangi dan menggugah selera. Sayangnya Pisang Raja tidak cocok untuk dijadikan tambahan kue bolu maupun roti karena warnanya yang mudah menghitam ketika terkena udara.

Nah, kemarin Mama mengolah Pisang Raja tersebut menjadi Loka Sari. Hhhmmmm...., ada tambahan bahan untuk ngeblog nih. Jadi, setelah Loka Sarinya matang, saya jeprat-jepret deh si Loka Sari itu agar bisa ditampilkan di Dapur Ima, heheheh.


Loka Sari ini merupakan salah satu makanan khas Mandar yang mungkin ada pula di tempat lain dengan nama yang berbeda. Bahannya sangat sederhana, yaitu pisang (Pisang Kepok atau Pisang Raja), santan, gula pasir dan sedikit garam. Loka Sari ini mirip sama Kolak, bedanya Kolak menggunakan gula merah/gula aren bukan gula pasir.

Meskipun termasuk makanan pantang karena mengandung santan yang cukup banyak, saya tak kuasa menahan diri untuk mencobanya. Sudah pada tahu kan apa yang terjadi kemudian? Iya, perutku terasa sedikit nyeri dan padat lagi. Huffttt..., gimana mau sembuh nih kalo bandel begini? Habisnya menggoda sih Loka Sarinya dan saya pun sudah lama tidak merasakan kedahsyatan rasanya. Jadi khilaf deh, heheheh.


Oh iya, waktu mau jeprat-jepret, saya tidak menemukan piring berukuran sedang untuk wadah Loka Sari, pada kotor semua dan saya lagi malas cuci piring maupun mencari piring dalam lemari. Ya sudah, saya pakai piring kecil aja. Jadi harap maklum bila fotonya kurang menarik, heheheh.

Demikian tulisan saya kali ini. Semoga menambah informasi mengenai ragam makanan khas Mandar dan semoga bermanfaat. 🙏😃😍

Eitsss, masih ada satu lagi. Kemarin kak Abid kembali menyempurnakan tampilan web Dapur Ima. Terimakasih banyak atas bantuan kakak. Ada tambahan gadget visitor dan Blog Favorit. Udah bisa ditebak kan blognya siapa yang terpajang di sana? Benar banget. Siapa lagi kalau bukan blognya mba Monic tersayang. 👍👌😍

Sekali lagi terimakasih banyak buat kak Abid atas bantuannya. Sehat, sukses dan bahagia selalu buat kakak. Aamiin.

Komentar

  1. wah seide mba kita, kok dari kemarin pengen makan kolak pisang pake nangka.. tapi sudah ada bahan sampai hari ini masih males buatnya.. coba bisa minta mba Ima buatkan he he he

    wikikik... iya bener ada tampilan baru... ada blog favorit dan visitornya..cuit cuit

    terima kasih loh sdh memunculkan blog sy di dapur Ima..jadi terharu

    eh iya mba, saran, nanti kalau mau disempurnakan lagi tambahkan related post ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih... Aih...., saya juga maunya mba Monic yang buat kolaknya dan saya ikutan icip-icip saja. Heheheh

      Iya, mba, kembali kasih.
      Itu bentuk apresiasi saya atas bantuan mba Monic selama ini, telah banyak menginspirasi dan menjadi pengunjung serta komentator setia Dapur Ima.

      You might also like (tapi kadang tidak terbaca) katanya bisa diatur jadi related post, mba. Tapi kakak saya belum sempat membenahinya. Sementara saya tidak bisa mengatunya lewat HP.

      Hapus
  2. iya bener tidak terbaca kalau pakai laptop... tapi pakai hp kebaca you might also like

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lewat HP pun kadang tidak terbaca, mba. 😃

      Hapus
  3. Kalau buat kolak, saya juga sering pakai gula pasir. Berarti kolak buatan saya namanya Loka Sari ya, Mbak:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, iyakah, mba.
      Berarti mba Eva bikin Losa Sari itu. Heheheh

      Terimakasih ya, mba Eva atas kunjungan dan komentar manisnya di Dapur Ima.
      Salam kenal. 🙏😃😍

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan