Gula Merah (Golla Mamea)

Sehari tidak berbagi resep maupun info seputar dapur di Dapur Ima, rasanya gimanaaa gitu, heheheh, lebay. Sebenarnya kemarin mau berbagi resep praktis lagi berbahan dasar pisang, tapi HP ini ngambek lagi. Udah jeprat-jepret berkali-kali, eh ternyata pas dicari fotonya nggak tersimpan. Hadewwww, batal deh.


Tadi juga harap-harap cemas waktu ambil foto gula merah ini. Tersimpan gak ya? Alhamdulillah, tersimpan. Itu artinya saya bisa ngeblog lagi. Horeeee.... Terimakasih Tuhan atas segalanya.

Hari ini saya mau berbagi informasi seputar gula merah yang dalam bahasa Mandar disebut "Golla Mamea". Golla artinya gula dan mamea artinya merah.

Gula merah yang saya tampilkan ini adalah produk lokal Mandar yang proses pembuatannya masih tradisional. Tapi saya tidak akan membahas tentang proses pembuatannya ya, soalnya saya sendiri belum pernah melihatnya secara langsung, heheheh.

Menurut Wikipedia, gula merah atau gula aren adalah pemanis yang dibuat dari nira yang berasal dari tandan bunga jantan pohon enau.

Di Mandar, ada banyak orang yang membuat gula merah ini dan mungkin hal tersebut yang membuat makanan atau kue-kue (kande-kande) Mandar sebagian besar berbahan dasar gula merah. Sebut saja, Golla Kambu, Ta'ba-ta'ba, Kui-kui', Putu Karoro' dan kue-kue lainnya.

Hhhmmmm..., menyebut kue-kue itu air liur saya serasa ingin menetes membayangkan rasanya yang dahsyat luar biasa. Sayangnya, rata-rata kue itu terbuat dari beras ketan, sementara saya belum bisa makan beras ketan maupun olahannya. Ya sudah, air liurnya ditelan lagi, hahahaha.


Gula merah Mandar ini dari dulu sampai sekarang bentuk dan pembungkusnya tidak pernah berubah. Ketika saya kuliah di Makassar dan tinggal di Soroako, saya baru melihat gula merah berbentuk lain dari yang biasa saya lihat. Ada yang berbentuk bulat panjang maupun persegi dan pembungkusnya ada yang dari daun hijau yang saya tidak tahu nama daunnya dan ada yang dibungkus plastik biasa, bahkan ada juga yang tidak terbungkus apapun.

Di sini, harga gula merah ini kalau lagi murah-murahnya bisa hanya Rp. 5.000,-/ bungkus dan harga paling tinggi mencapai Rp. 10.000,-/bungkus. Yang saya tampilkan fotonya ini harganya Rp. 7.000,-/bungkus. Menurut teman-teman, murah atau mahal harga gula merah ini?

Di Dapur Ima sudah ada beberapa makanan yang menggunakan gula merah, yaitu Pisang Epe' dan Serabi. Selanjutnya saya masih akan mencoba resep lain yang menggunakan gula merah karena saya sukkka banget sama aroma dan manisnya si gula merah ini.

Demikian informasi yang dapat saya bagikan hari ini, semoga bermanfaat. 😍


Sumber:
Wikipedia Indonesia "Gula Aren".

Komentar

  1. Gula merahnya bagus tuh mba, gelap, ini gula merah aren bukan ya mba? Wuih kl di batam gula merah aren mahal mba

    Kalau punya gula merah begini wah bisa sering2 saya buat cuko pempek..pasti lezat cukonya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak Monic. Ini gula aren. Di Batam mahal ya, mbak? Nanti kalau lagi murah saya kirimin ke Batam ya, mbak.

      Hapus
  2. wihh...ternyata berbagai daerah memiliki nama-nama gula merah yang berbeda yah mba...

    didaerah saya juga sama namanya gula merah aren kidul....rasanya memang maniss..namanya juga gulaa..hehheh

    semangat mba imaa///.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha...
      Kalo tidak manis berarti bukan gula ya, mba?

      Makasih banyak, mba Yuli.

      Hapus
  3. kalau banyak duit bisa kulakan dijual lagi nih he..he..., gula merahnya warnanya bagus beda sama dikampung saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe..., bisa, mas Agus.

      Setiap daerah mungkin memang beda-beda warnanya, mas. Tapi tetap sama-sama gula, hehehe

      Hapus
  4. Waktu kecil, suka patah-patahin gula merah Ibu, terus dimakan sama potongan kelapa. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh..., sama mba Anisa.
      Gula merah ini adalah pengganti permen semasa kecil dulu, tapi gula merah doang, tidak sama kelapa.

      Potongan kelapa maksudnya gimana tuh, mba? Kelapa setengah tua ya?

      Hapus
    2. Iya, Mbak. Hahaha. Namanya juga pas masih anak-anak XD Kelapa itu enak gurih gitu.

      Hapus
  5. Wahhh, baru tau kl gula merah dibungkus pakai daun.. Kl di tempatku pakainya plastik biasa, dududu
    Jd pengin nyobain gula merah ini mbak, beda nggak ya rasanya sma gula merah tempatku, hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba Ella. Kemasan gula merah di kampung saya emang pake daun pisang kering.

      Sini, mba...
      Saya kasih satu bungkus buat dicoba, hehehe...

      Hapus
  6. Tidak jauh beda dengan Gula aren di palembang
    kalo di palembang ini bahan untuk bikin cuka (kuah untuk Pempek).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh jadi mirip gula merah Palembang ya, mas Tama?

      Dulu, saya pikir cuko Pempek itu dari kecap, ternyata pake gula merah, hehehe...

      Hapus
    2. Bukan mbak sitti
      bahan dasarnya Gula merah dan asam jawa dan cuka

      Hapus
    3. Iya. Saya tahunya pas liat mba Monic post resep Pempek.

      Hapus
  7. bentuk gulanya imut, bulet berisi..hehe
    kalo disini kebanyakan agak gepeng..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ternyata bentuk gula merah itu beda-beda tiap daerah.

      Hapus
  8. murah gula merahnya, apalagi kalo masih asli, sekarang banyak yang campuran bahan tambahan.
    kalo dijawa masakan pada umumnya selalu pake gula meerah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setahu saya yang ini masih asli, mas. Rasa gula asli dengan gula yang pakai pemanis emang beda. Yang asli lebih mantap.

      Mungkin itu sebabnya masakan Jawa manis-manis ya, mas.

      Hapus
  9. sha pernah liat proses pembuatan gula merah dari kelapa. lama, tapi Wangiiii enak. gula nya sha cemil2in hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, asyik tuh, Sha.
      Cuma saya kurang suka gula merah dari kelapa, rasa manisnya beda dengan gula aren menurut saya.

      Hapus
  10. Ketika saya di Jogja, dan masak bareng dengan teman, ternyata ia suka sekali bila membuat sambal dikasih gula merah. Ternyata, rasanya enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mas Akhmad.
      Salam kenal dan makasih banyak atas kunjungannya.

      Iya, rasanya enak, mas.

      Hapus
  11. saat ini di tempat saya untuk mencari gula merah yang asli itu sulit sekali mbak, ada ngak tips nya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh! Saya tidak punya tipsnya, mas. Tapi nanti saya carikan ya.

      Hapus
  12. Yuk kerjasama, kirim kemari biar saya yang nanti jualan. Lumayan kan buat bisnis online.
    Kalau dikampung saya cetakannya pakai tempurung kelapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius?
      Tapi saya kan lagi di Makassar.
      Nanti ya saya pikir-pikir lagi kalo dah di kampung.
      Sama. Di kampung juga cetakannya pakai tempurung kelapa, bang.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Baking Powder dan Baking Soda

Manfaat Minum Entrasol QuickStart