Halaman

Senin, 05 Februari 2018

Kue Milo Praktis


Hai semuanya...
Selamat hari Senin.
Semoga di awal minggu ini kita semua sehat dan bahagia selalu.

Seperti biasa Dapur Ima akan berbagi resep yang praktis dan ekonomis. Kali ini resepnya adalah Kue Milo Praktis yang resepnya saya lihat di Cookpad Kue Milo 3 Bahan dari mba Na Haryanti. Terimakasih banyak mba Na Haryanti buat resepnya.

Kue Milo Praktis ini sudah dua kali saya coba. Percobaan pertama hari Rabu lalu dan saya membuatnya sama persis dengan resep aslinya yaitu dikukus.


Beberapa jam yang lalu saya membuatnya lagi. Tapi kali ini saya memasaknya menggunakan alat pemanggang roti.

Awalnya saya panggang polos saja tanpa taburan apapun, tapi tiba-tiba saya ingat ada kacang yang sudah saya cincang di kulkas. Wah! Bisa dijadikan taburan nih. Akhirnya jadi deh Kue Milo Praktis dengan taburan kacang dan polosan.

Teman-teman ingin mencoba resep ini tapi tidak punya alat pemanggang roti? Tenang! Adonannya bisa kok dipanggang dalam oven, wajan datar anti lengket (teflon) atau dikukus. Sesuaikan saja sama peralatan masak yang ada di rumah.

Ini yang versi kukus 👌👍

Tidak punya kacang sebagai taburan? Tenang! Polos tanpa taburan pun sudah enak kok. Tapi jika ingin menambahkan meises, keju atau yang lainnya juga bisa banget. Silakan sesuaikan dengan selera teman-teman. OK?

Berikut bahan dan proses pembuatannya ya...

KUE MILO PRAKTIS
Hasilnya 16 buah


Bahan:
3 butir telur
6 bungkus Milo (isi 18 gram)
2 bungkus krimer kental manis cokelat
Kacang cincang secukupnya
Margarin secukupnya


Cara Membuat:
  1. Blender telur sampai berbuih.
  2. Tambahkan Milo dan krimer kental manis lalu blender hingga tercampur rata.
  3. Panaskan alat pemanggang roti dan olesi tipis-tipis dengan margarin.
  4. Tuang adonan ke dalam alat pemanggang roti, taburi dengan kacang cincang, lalu tutup dan panggang sampai matang selama 5 menit. Lakukan hingga adonan habis.
  5. Kue Milo Praktis siap dihidangkan.

Mudah dan cepat kan membuat Kue Milo Praktis ini? Enak lagi. Pencinta Milo seperti saya pasti doyan banget nih.


Membuat kue ini memang mudah tapi mengambil foto-fotonya itu loh, susahnya minta ampun. Saya harus gonta-ganti gaya dan pernak-pernik sampai akhirnya dapat foto yang lumayan baik, itupun masih jelek. Maklum tukang foto bukan fotografer. Loh? Itukan slogannya mas Bumi? Pinjam kata-katanya ya, mas Bumi, hehehe.

Demikian tulisan saya kali ini tentang Kue Milo Praktis. Semoga bermanfaat dan sesuai selera. Selamat mencoba. 😃

Salam,
Dapur Ima

52 komentar:

  1. Wah enaknya mba,
    Saya kira kue milo itu kue apaan gitu, eh ternyata kue yang bahan nya ada milo nya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha....
      Wajar. Wajar.
      Orang yang jarang baca resep makanan memang bisa berpikir seperti itu, mas Mayuf.

      Hapus
    2. makanya namanya ge kue Milo, tapi meskipun praktis liat tambilan yang di tangan itu sepertinya makjleb rasanya deh, apalagi kalau di taburi fla kayanya bakal lebih ehmm...ehmm...deh

      Hapus
    3. Mang Lembu suka banget kata itu. Makjleb. Makjleb itu artinya apa sih, mang?

      Kalau pake fla pasti makin uueennaakk, mang. Cuma bikinnya itu loh, malas ngaduk-ngaduknya. Kalau yang ribet begitu, saya mah pilih langsung makan aja, mang. Hehehe...

      Hapus
    4. Ibaratnya...saat neng Sitti dibilang cantik dan manis oleh saya, rasa serr-serrannya itu lah yang dimaksud dengan MAKJLEB teh

      Hapus
    5. Hahahaha....
      Beginilah resikonya punya teman dari luar Sulawesi semua. Sering tidak mengerti bahasa mereka. Apalagi kalo baca komentar mang Lembu sama kang Achman. Duh, pucing caya, mang.

      Hapus
  2. wah full susu ya
    tapi penasaran rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe....
      Sini, mas Ikrom. Masih ada 8 buah tuh di piring.

      Hapus
    2. Pastinya beda tipis dengan rasa susu atuh...mang

      Hapus
    3. Yang pasti rasanya enak deh pokoknya. Hehehe....

      Hapus
  3. ini kue tanpa tepung terigu atau sejenisnya ya? jadi full milo dan susu kental manis, berarti wangi banget nih kue aroma susunya.

    itu pakai kacang apa, tanah atau mede?

    ha..ha.. #kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, mas Masandi. Kue ini tanpa tepung terigu, jadi aman bagi yang alergi gluten.

      Wangi Milo campur telur, mas.
      Maaf, mas. Krimer kental manis ya, bukan susu kental manis.

      Saya pakai kacang tanah, mas.
      Tidak pa-pa, mas. Semoga habis tanya-tanya bisa langsung minta dibuatkan sama sang Kumendan, hehehe...

      Hapus
  4. Kuenya tampak enak
    foto-fotonya bagus kok
    boleh deh kapan-kapan di coba
    itu telur bebek ya? wah ditrmpatku udah payah cari telur bebek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, mba Maya.
      Iya, mba. Telur bebek. Soalnya saya alergi sama telur ayam ras.

      Di tempat mba Maya susah cari telur bebek ya? Alhamdulillah di sini masih banyak, mba.

      Hapus
    2. iya, telur ayampun didtgkan dr luar kabupaten sis

      Hapus
    3. Ooo..., gitu ya, mba. Kalau di kampung, kebetulan di rumah ada bebek manila. Jadi bisa panen telur hampir tiap bulan walau cuma beberapa butir.

      Hapus
  5. Maaf saya sedang puasa makan kue, tapi klu dipaksa saya tidak bisa menolak, heheheh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaa....
      Kang Nata telat. Kuenya baru saja saya habiskan, hehehe.

      Hapus
  6. Kalau saya justru lebih mudah memotretnya daripa membuat makanan atau kue. Pakai mesis mungkin lebih praktis ya, karena mudah didapatkan di toko atau minimarket.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau begitu bantu saya foto-foto ya, mas. Hehehe....

      Iya, mas. Pakai meises lebih praktis nggak perlu acara cincang mencingcang. Ini kebetulan adanya kacang, jadi pake kacang aja.

      Hapus
  7. Mbak pengguna cookpad juga? Apa kita sudah saling follow? *berasa reunian..hihi..ini pastinya enaak banget, ya...saya mau juga dibagi.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya suka cari-cari resep di Cookpad juga, mba. Tapi bukan anggota. Pernah sih, daftar. Tahun lalu kayaknya, tapi tidak pernah nulis resep di sana. Sukanya di blog aja.

      Eh, tapi saya belum pernah ketemu nama mba Muyass di sana. Kemarin tahunya pas mba posting nagasari. Nanti saya cari ya.

      Aih...,
      Mba Muyass juga telat. Udah habis dari sore itu kuenya, hehehe...

      Hapus
  8. Solusi buat Milo saya yg numpuk dirumah nih mba, tanya dong 6 bungkus Milo itu ada berapa gram ya ?

    Saya banyak Milo numpuk yang 1kg, numpuk semua dari keluarga di Malaysia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirim ke sini aja Milonya, mas. Beda lho rasanya Milo Indonesia dengan Milo Malaysia. Hehehe...

      Satu sachet Milo isinya 18 gram, mas. Jadi kalo 6 x 18 = 108. Mas bisa pakai 100 atau 110 gram kalo tidak punya timbangan digital.

      Hapus
  9. wah lezatnya kue milo ini berbahan baku susu milo sasetan yang pasti tampilannya menarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mas....
      Namanya siapa sih?
      Salam kenal dan terimakasih atas kunjungannya.

      Iya, mas. Lezat. Apalagi bagi pencinta Milo.

      Hapus
  10. kenyal nya itu loh...aduuh pengen bikin juga nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mba Daruma.
      Salam kenal dan makasih atas kunjungannya.

      Alhamdulillah bila foto saya disukai. Silakan meluncur segera ke dapur, mba. Hehehe...

      Hapus
  11. Aku pengin bikiiiin, uww.. Kebetulan ada sisa susu milo adek dikulkas.. Hhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, mba Ella. Tapi ijin dulu sama adeknya. Boleh tidak Milonya dibuat kue? Hehehe...

      Hapus
  12. penggemar milo sejati he he he... wah pasti enak ini ya..

    seru...sekarang dapur Ima rame ya mba... banyak pengunjung sekarang...ciamik deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha..., tau aja mba Momic.
      Di lidahku iya banget, mba. Apalagi bikinnya cepet, jadi nggak perlu lama-lama di dapur.

      Iya, mba. Waktu nggak ada mba Monic, paling ke tempat mba Rina doang. Trus jalan-jalan juga deh ke dunia lain eh..., jadi banyak kenalan. Tapi ya itu, mba. Kadang suka bingung mau komentar apa. Paling sering haha hihi doang.

      Hapus
  13. Eh ini pemanggang rotinya yang dari listrik ya ? Perasaan di rumah ortuku ada deh. Belum pernah dipakai malahan hihihi....

    Jadi ngiler liat cake coklat begini....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar mba Rina masuk spam lagi. Padahal udah komentar dari kemarin sore tapi baru saya cek hari ini.

      Iya, mba. Pemanggang roti yang pakai listrik. Jarang bikin roti panggang ya, mba? Sampai belum pernah dipakai gitu?

      Serius, mba?
      Duh senengnya diriku. Master koki akhirnya tergoda liat hasil karyaku.

      Hapus
  14. denger judulnya milo aja udah ngiler duluan mba.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti mba Nia pencinta Milo juga ya? Sama dong kita. Hehehe...

      Hapus
  15. Di tambah secangkir teh hangat nikmat sekali rasanya
    Untuk teman menulis kayaknya pas ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya malah jadi tidak bisa nulis, mas Tama. Maunya makan melulu, hehehe...

      Bagusnya bikin foto yang ada secangkir tehnya. Tapi saya tak suka ngeteh. Kan sayang nggak ada yang minum.

      Hapus
  16. keliatan enak banget tuh. Kalo saya mau nyicip aja deh, gak mau masak. Hehehe.
    Kalau masalah foto mbak jangan dipikirin, yang penting rasa.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya udah habis dari kemarin nih kuenya. Hehehe...

      Harus dipikirinlah. Kan saya juga mau tuh foto-foto saya bagus dan menggoda mata pembaca untuk segera mencobanya. 😃

      Hapus
  17. widih.. kece banged... master koki ima..
    ima..asalmu darimana sih ima... ayuk buka toko roti.. ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai..., ada mas Hujan eh mas Juni. Baru main ke sini lagi nih?
      Saya dari planet Pluto, mas. Hehehe....

      Hapus
  18. Duh jalan jalan ke sini nya pas tengah malam, jd laper lagi deh..
    Besok pagi bikin dah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya mau perut buncit, mas Yogi? Makan tengah malam kan bisa banget tuh jadi solusi. Hehehe....

      Hapus
  19. Wah, saya dapat resep kue baru dari Mbak Ima nih. Mudah banget lagi cara buatnya. Wkwkwk. Saya pingin langsung buat nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Anisa.
      Terimakasih banyak atas kunjungannya.

      Iya, mba. Silakan. Semoga sesuai selera ya...

      Hapus
  20. Resep mudah dan murah ini yah Mbak, hihi. Kayaknya enak tuh, jadi kayak pancake gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, mba Esti.
      Salam kenal dan makasih ya kunjungannya.

      Iya, mba.
      Kalo dikukus atau dipanggang jadi cake atau bolu.
      Kalo dipanggang pake teflon jadi pancake, hehehe....

      Hapus
  21. wuaaa, pengeeen. punya milo di rumah, tapi yang cube. bisa di pake gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, gimana ya, Sha.
      Saya belum pernah coba tuh Milo Cube. Liat aslinya juga belum pernah.
      Kita tukeran aja, yuk. Di sini banyak yang sachetan. 😃

      Hapus
  22. kalau aku dekat nih dari limboro bahkan tiap bulan aku ke majene bisa dong dapat kue dari sis ima

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arere....
      Kammaeng tia iting o.
      Ya' na rugi i tau, luluare'. Hehehe....

      Hapus

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.