Jualan Kue Ulang Tahun (99 & 100 )


Alhamdulillah, kue ulang tahun yang saya jual sudah mencapai angka 100. Harusnya saya posting kemarin, tapi karena kelamaan mikir posting atau tidak, akhirnya waktu sudah tidak memungkinkan lagi untuk posting. Nah, kemarin ada pesanan kue ulang tahun ke-101, tapi tidak saya ikutkan di sini agar judulnya sampai angka 100 saja, heheheh.


Kue pertama adalah kue pesanan dari langganan saya yang bernama Nur Fadilah. Dia memesan kue yang hiasannya sama persis dengan kue ulang tahun ke-82 dan seperti inilah hasilnya.


Kue kedua alias kue ulang tahun ke-100 adalah pesanan teman kerja kakak saya, Adil. Beliau memesan kue untuk ulang tahun anaknya. Hasilnya kurang rapi karena hiasannya miring sana-sini. Tapi bersyukur karena kue tersebut disukai teman kakak saya, bahkan katanya teman kakak saya itu tidak percaya kalau saya bisa bikin kue otodidak bukan karena ikut kursus dan katanya lagi, teman kakak saya itu mau datang ke rumah belajar menghias kue. Heheheh..., senang mendengarnya. Meskipun kue yang saya buat hiasannya sederhana, tapi ternyata banyak yang suka.


Oh iya, saya mau menyapa mba Iin atau Bundanya Icha di Pasuruan lagi nih (hehehe..., seperti radio aja deh). Kemarin, mba Iin yang katanya setelah 3 tahun tidak pernah bikin kue bolu atau cake karena selalu gatot alias gagal total, memberanikan diri untuk mencoba bikin kue lagi. Mba Iin mencoba resep dari Dapur Ima yang berjudul Bolu Cokelat Praktis Ekonomis. Percobaan pertama, kuenya hancur ketika dipindahkan dari loyang. Lalu percobaan kedua alhamdulillah berhasil dan bisa dibawa ke pengajian buat berkat.


Mengetahui hal tersebut, rasanya senaaaang sekali. Itu sebabnya cerita tentang mba Iin saya tuliskan di sini. Apalagi mba Iin bilang, ia tidak bisa berkomentar di sini meskipun sudah dicoba. Semangat ya, mba Iin. Semangat buat belajar mencoba resep-resep baru selain resep dari Dapur Ima, soalnya resep di blog saya ini biasa saja, heheheh.

Sampai di sini dulu ya cerita saya hari ini. Semoga bermanfaat dan menginspirasi.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Yayy...congrats ya mba Ima. Semoga semakin laris. Berarti bukan aq aja yg susah komen di sini hehe. Klo lg nasib baik terkirim deh komen aq. Klo ngga ya gk nyampe hihii..kdg musti nyoba berkali2 br sampe. Aq jg heran. Blog yg lain gampang2 aja..

    RINI

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih banyak mba Rini.
      Iya, mba. Ternyata bukan cuma mba Rini yang susah komentar di sini. Mungkin karena anonim mba, jadi kalo mau komentar banyak syaratnya. Heheheh....

      Hapus
  2. Suit suit..sudah sampai 100 lebih.. semoga sukses terus ah.. ikutan senang.. he eh neh makin lama makin mahir mba Ima menghias cake.. dan yang pasti punya ciri khas..sippp

    susah komentar mungkin karena anonymous kali ya mba, paku akun google plus ga susah.. hmmm tapi senangnya ada mba Rini yang tetap semangat berkomentar

    mba Rini memang komentator setia.. 4 jempol buat mba Rini..2 jempol dari saya dan 2 jempol dari mba Ima.. setuju mba Ima?

    BalasHapus
  3. Iya, Mba Monic, makasih.

    Memang kalo anonim susah, mba. Banyak permintaan verifikasinya. Iya, salut buat mba Rini yang tetap mencoba sampai berhasil berkomentar.

    Setuju banget tuh, mba. 4 jempol manis buat mba Rini.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dikunjungi

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Kue Milo Praktis