Jualan Kue Ulang Tahun (101, 102, 103 & 104)


Empat kali berturut-turut posting jualan terus nih. Semoga tidak pada bosan ya melihat hiasan kue ulang tahun buatan saya yang itu-itu lagi, heheheh. Ada yang penasaran tidak kue ini harganya berapa? Kue ulang tahun jualan saya itu harganya mulai dari Rp. 40.000,-. Yang saya bagikan fotonya kali ini harganya serba Rp. 50.000,-. Kalau dibilang murah, ya sebandinglah sama ukurannya yang kecil dan imut-imut, heheheh.


Kali ini saya ingin mengucapkan terimakasih secara khusus kepada beberapa orang. Yang pertama kepada mba Monic. Ngomong-ngomong, mba Monic mana ya? Sudah tiga hari tapi belum posting lagi. Terimakasih banyak mba Monic atas semuanya. Kebaikan mba Monic tidak bisa disebutkan satu-satu karena terlalu banyak, satu halaman mungkin tidak muat. Mungkin terdengar lebay alias berlebihan, tapi mba Monic memang TOP BGT, mba Rini setuju kan?



Ucapan terimakasih yang kedua saya tujukan kepada mba Rini dari Medan. Mba Rini adalah komentator setia kedua Dapur Ima. Meskipun setiap kali akan berkomentar mba Rini mengalami kesulitan, mba Rini tetap mencobanya sampai bisa. Duh, terimakasih banyak, mba Rini atas perjuangannya. Salut saya. Semoga mba Rini tidak kapok ya.




Ketika mba Rini memberitahukan kesulitan tersebut beberapa waktu yang lalu, saya ingin merubah pengaturan kolom komentar seperti blognya mba Monic. Tapi kok menurut saya jadi ribet ya? Makanya saya tetap membiarkannya seperti ini. Memang sih, bagi yang belum punya akun internet, seperti Google Plus, akan mengalami banyak permintaan ini dan itu ketika ingin berkomentar. Oleh sebab itu, lewat tulisan ini saya pun ingin menyapa pembaca dan pengunjung Dapur Ima dimanapun Anda berada yang pernah mengalami kejadian yang sama seperti yang mba Rini alami dan mohon maaf atas ketidaknyamanannya.




Ucapan terimakasih yang berikutnya saya tujukan kepada mba Iin di Pasuruan yang punya cara berbeda agar bisa berkomentar di Dapur Ima. Karena tidak bisa berkomentar di sini, mba Iin mencari Dapur Ima di Facebook. Setelah itu mba Iin berkomentar di sana dan kami jadi sering ngobrol lewat inbox. Terimakasih banyak, mba Iin. Semoga suatu saat mba Iin juga bisa berkomentar di sini tanpa harus mengalami kesulitan.




Ucapan terimakasih yang terakhir saya tujukan kepada semua pengunjung dan pembaca Dapur Ima dimanapun berada. Baik itu pembaca setia yang silent reader maupun yang berkunjung karena nyasar, atau mungkin seperti mba Iin yang suka melihat foto-foto jualan kue ulang tahun sederhana buatan saya. Kalau yang berkunjung cari resep, saya kurang yakin, soalnya resep-resep Dapur Ima amat sangat biasa saja sama seperti yang punya, heheheh.

Sekali lagi saya ucapkan terimakasih banyak kepada semuanya, semoga sehat, bahagia dan sukses selalu. Aamiin.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Aih aih bicara komentator setia, mba Ima dan mba Rini juga merupakan komentator setia di MSK, hi hi hi singkatannya mba Ima neh..
    Terima kasih juga ya karena tidak jemu2 mampir dan mèluangkan waktu untuk menulis komentar.

    Pokoknya doa tulus buat mba Ima semoga sukses selalu, cepat sembuh dan ditunggu kabar baiknya tentang seseorang yang belum bisa disebutkan namanya..ehem..ehemm..mau batuk kecil dulu hi hi hi

    terima kasih ya atas perhatian mba Ima, tadi WA sekedar tanya kabar, dan kenapa belum update blog, uhuy jadi terharu.. big hug

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Aamiin... Makasih banyak mba Monic.
      Jadi tertawa deh bacanya, hihihi....

      Iya nih, tapi saya malah jadi gak enak sama mba Monic. Gara-gara WA kemarin pagi, mba Monic jadi bela-belain OL hanya untuk mampir ke sini.

      Sekali lagi terimakasih banyak sebanyak banyaknya buat mba Monic. Big hug.

      Hapus
  2. Loh...mba Monic kemana ya mba Ima? Lg gk mood posting ya?

    BTW ukuran brp cake mba Ima yg 40-50rb?

    Aq senang bs komen di blog yg orangnya ramah2 mba. Bs nambah sodara walaupun blm pernah ketemu hihiii...

    RINI

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi liburan mba Rini. Kita tunggu aja cerita mba Monic di posting terbarunya nanti.

      Yang persegi loyang ukuran 17cm dan yang bundar diameter 19cm. Yang 40an, bolu cokelat langsung dihias krim sedangkan yang 50an disiram coklat cair dulu baru dihias, mba.

      Yeeyyy.... Aku dibilang ramah. Makasih mba Rini.
      Iya, mba. Lewat blog ini saya bisa dapat kenalan baru yang baik hati seperti mba Monic dan mba Rini. Jadi rasanya senang sekali.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dikunjungi

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Kue Milo Praktis