Ranggina Mandar

Fotonya gelap.
Jadi tidak jelas ini gambar apa?

Beberapa saat yang lalu, Mama baru saja membuat Ranggina. Asyiiik! Saya dapat bahan buat ngeblog lagi. Tinggal jeprat-jepret dan menulis. Jadi deh. Terimakasih, Mama.

Ranggina ini mirip dengan Rengginang. Bedanya, Ranggina yang ini tidak dibentuk atau dicetak dan bercita rasa manis.

Ranggina ini dibuat dari beras ketan yang sudah dimasak kemudian dikeringkan, lalu digoreng dan dicampur dengan gula merah.


Ada dua macam Ranggina yang sering saya temui di sini. Yang pertama Ranggina seperti yang saya tampilkan ini dan yang kedua Ranggina yang dicetak kemudian dipotong-potong kecil. Ranggina cetak ini bisa kita jumpai di pasar.

Menurut saya, Ranggina yang dicetak dari segi tampilan lebih rapi, tapi butuh sedikit perjuangan untuk menggigitnya karena agak keras. Sedangkan Ranggina yang saya tampilkan fotonya di sini, berbentuk gumpalan kecil sehingga cara menikmatinya seperti makan kacang goreng, diambil satu-satu. Pembaca Dapur Ima mengerti kan maksud saya? Semoga saja iya.


Insya Allah bila masih diberi umur panjang, saya akan tampilkan Ranggina cetak di sini. Dan, karena bukan saya yang membuat Ranggina ini, lebih tepatnya saya belum tahu cara membuatnya. Jadi, resepnya akan menyusul bila saya sudah bisa membuatnya sendiri.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Asyik, mamanya juga suka masak ternyata. baru tahu ada dua jenis renggina ternyata. Enak gak kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Saya belum tahu nih. Ini makanan asal usulnya darimana?

      Menurut saya sih enak. Tapi nggak bikin kenyang, heheheh.

      Hapus
  2. Ada kemiripan bentuk rengginang dan ranggina ya,kak.
    Enak buat temen camilan dan minum teh di sore hari.
    Kalau yang dibentuk bulatan kecil-kecil seperti foto diatas, aku belum pernah nyicipin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin modifikasi dari Rengginang ini, trus namanya diganti. Entahlah. Saya juga tidak tahu.

      Kalau yang ini tidak dibentuk, Mas Himawan. Tapi ketika dicampur dengan gula merah, beras ketannya jadi menggumpal begitu.

      Hapus
    2. O, jadi memang tidak dibentuk ya ..., dengan sendirinya saat adonan diolah ketan akan menggumpal.

      Kalo ukurannya kecil-kecil begitu, praktis dibawa bepergian buat bekal.
      Mantap ..

      Hapus
    3. Iya, tidak dibentuk, Mas.

      Bener. Cocok nih buat bekal traveling.

      Hapus
  3. Waaah, ini ditabur di atas mie goreng untuk sarapan pagi enak kali ya, Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok menurut saya aneh ya, Mas. Ini Ranggina kan rasanya manis. Kalau di lidah saya tidak cocok.

      Hapus
  4. nah yang ini enak kalau buat cemilan, kecil2 bentuknya... mba Ima apa kabar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Mbak. Tapi nggak bikin kenyang, heheheh.

      Puji Tuhan cukup baik, Mbak. Tapi belum bisa beraktivitas seperti biasa.

      Semoga, Mbak Monic sekeluarga di Batam sehat dan bahagia selalu.

      Hapus
  5. Renggina and rengginang, lumayan mirip yah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Rama. Ranggina mungkin modifikasi dari Rengginang.

      Hapus
  6. wahhh enak tuh, bentuknya kek rengginang tapi versi kecil kecilnya yaaa :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Andrie. Mirip. Ibu dan Anak mungkin, heheheh.

      Hapus
  7. Kalau di tempat saya terkenal dengan rengginang, mungkin mirip kali yaa, makanan ringan teman santai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kang. Mirip dan bisa jadi Ranggina adalah hasil modifikasi dari Rengginang.

      Hapus
  8. Selalu senang kalau Mbak Ima posting makanan khas dari tempat tinggalnya. Saya jadi dapat pengetahuan baru.:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih banyak, Mbak Eva. Mbak Eva juga dong, berbagi info tentang makanan khas daerah Mbak Eva.

      Hapus
  9. Wah kalo ini udh bisa kebayang enaknya,...cocok buat camilan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok sekali, Mas Aris. Camilan yang tidak bikin kenyang, heheheh.

      Hapus
  10. Makan ranggina sich bakal habis setoples sendiri, maklum doyan cemal cemil 😁😁😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bli Eka. Apalagi stoplesnya kecil begitu. Hehehe...

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

Roti Maros dan Kenangan