Bikang Mawar atau Kue Carabikang


Hai pembaca Dapur Ima di seluruh Indonesia? Apa kabar hari ini? Semoga semuanya sehat dan bahagia selalu ya.

Hari ini saya akan berbagi info tentang Bikang Mawar atau kue Carabikang yang merupakan salah satu makanan tradisional Indonesia.

Setahu saya, kue Bikang Mawar ini asalnya dari Jawa (mohon koreksinya kalau saya salah). Saya sampai setua ini belum pernah sekalipun melihat kue yang cantik dan berwarna-warni ini. Kalau lihat fotonya sih sudah sering, tapi melihat bentuk aslinya belum pernah sama sekali.

Kue Bikang Mawar ini bahan utamanya adalah tepung beras, tepung terigu, gula pasir dan santan yang kemudian dimasak menggunakan cetakan khusus untuk Bikang. Setelah kuenya matang, pinggirnya dibagi menjadi 6 atau 8 bagian menggunakan gunting lalu ditarik hingga membentuk kelopak (sumber: Jajane Vivi).


Saya dapat foto kue Bikang Mawar ini dari seorang teman yang kenalnya lewat FP Dapur Ima. Hari ini tepatnya tadi pagi, beliau mulai jualan Bikang Mawar dengan menitipkannya dibeberapa penjual kue basah di pasar dan alhamdulilah laris manis.

Bagi pembaca yang berada di Pasuruan dan ingin mencoba Bikang Mawar ini, silakan mencarinya di Pasar Sidogiri, Pasuruan, Jawa Timur. Harganya sangat terjangkau lho, hanya dengan Rp. 1.500,- kita sudah bisa mencicipi satu Bikang Mawar yang cantik ini.

Selain itu, yang punya hajatan dan berniat menyajikan kue Bikang Mawar ini, bisa memesannya langsung melalui WA atas nama Mbak Iin ke nomor +62-815-5489-4130 atau telepon ke Pak Selamet dengan nomor +62-851-0005-3700. Pesannya jangan dadakan ya! Paling lambat sehari sebelumnya.

Semoga Bikang Mawar jualan Mbak Iin ini laris manis setiap harinya. Aamiin ya Rabb.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Belum pernah makan kalo aku ini mah,, yg hijau2 doang kuenya yg pernah mkn,, tapi gak tahu namanya bentuknya mirip

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Saya liat aslinya aja belum pernah apalagi mencicipinya.

      Yang hijau itu kira-kira kue apa ya? Kue Lumpang atau putu ayu?

      Hapus
  2. Infonya ngga perlu dikoreksi, kak.
    Memang betul penganan traditional Carabikang ini dari Jawa.

    Aku kecil dulu sering banget dibeliin ortu di pedagang Carabikang yang memasak pakai tungku.
    Pedagangnya berjualan di emperan toko dan kalo beli disana wajib sabar nunggu giliran antrian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mas Himawan.

      Membuat kue Carabikang ini katanya susah lho, Mas. Banyak yang gagal katanya.

      Hapus
  3. Udh lama saya ga makan kue Carabikang, terakhir kapan ya...udah lupa. Rasanya enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, jadi makin penasaran sama kue Carabikang ini. Sayang di sini tidak ada, Mas.

      Hapus
    2. Kenapa ga ada? Apa rasanya ga sesuai selera orang Sulawesi ya?

      Hapus
    3. Kurang tahu, Mas Aris. Padahal di sini banyak orang Jawa kok tapi belum pernah liat ada yang jualan kue Carabikang ini.

      Hapus
    4. Kalo gitu perlu deh mbak Imah yg mempopulerkannya di sana... :D

      Hapus
    5. Iya, Mas. Tapi harus punya cetakannya dulu. Sementara di sini tak ada yang jual juga.

      Mas Aris punya cetakannya? Hahaha....

      Hapus
  4. Aku pernah juga nih coba buat bikang, susah juga ternyata :) hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Saya sudah membaca beberapa tulisan tentang proses pembuatan Bikang Mawar yang katanya susah. Ini yang buat juga bilang gitu.

      Hapus
  5. Ini makanan ku dulu, sering dibeliin sama ibu kalau lagi kepasar :) Rasanya enak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kue tradisional itu rata-rata punya cita rasa yang sudah tidak diragukan lagi. Walau mungkin di lidah beberapa orang terasa asing dan aneh.

      Hapus
  6. Ini kue favorit ibu saya, nih. Kalau ada acara arisan, ibu sering banget menyajikan carabikang. Makan satu aja udah kenyang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kue favorit Ibunya Mbak Eva ternyata.

      Iya, Mbak. Kalau dilihat dari fotonya kue ini berukuran besar. Soalnya kalau kecil sulit dibuat jadi mawar kata Mbak Iin yang buat kue ini.

      Hapus
  7. ini jajanan wajib klo pas mantenan mbak
    wah pasar sidogiri pasuruan, sudah lama aku gak ke sana
    nanti klo pas ke sana mampir ah nyicipin bikangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih, Mas Ikrom. Ternyata saya salah tulis Sidogiri. Untung Mas Ikrom komentar, jadi bisa saya edit lagi.

      Oh iya, Mas. Kata Mbak Iin, kalau beneran ke Pasar Sidogiri, beli Bikang Mawarnya jangan yang di luar pasar karena Mbak Iin nitip kuenya di dalam pasar.

      Hapus
  8. Cantik bikang mawarnya. Kirain mb ima yang buat ternyata promosi to hihihi....

    Ini juga makanan yang didoyani orang rumah. Manis gurih dengan tekstur rada kenyal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, saya jadi makin penasaran sama Bikang Mawar ini, Mbak.

      Hapus
  9. di batam banyak yang jual mba, tapi kalau saya belum pernah buat sendiri, masih maju mundur kalau buat kue-kue tradisional begini, beda kayak mba Rina jagoan buat kue2 begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belum pernah melihat wujudnya, Mbak.

      Iya, Mbak. Katanya kue ini cara membuatnya susah, selain itu harus punya cetakannya juga.

      Hapus
  10. Halo, Mbak Ima. Ini mah kue kesukaan saya, pakai banget nget nget. Rasanya manis dan berasa santan kadang sedikir aroma pandan kalau ditambah pandan. Teksturnya empuk walau nampak kasar. Dan bentuknya itu loh yang bikin sayang kalau mau dimakan. Sukaaa pokoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Mbak Ajeng. Salam kenal dan terimakasih atas kunjungannya.

      Iya, Mbak. Kue ini emang cantik dan sayang untuk dimakan, hehehe.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Baking Powder dan Baking Soda