Buroccong atau Buroncong


Hai semuanya...
Jumat lagi ternyata. Padahal saya sama sekali tidak membuat jadwal menulis khusus di hari Jumat. Meskipun foto Buroccong ini sudah saya abadikan sejak Rabu lalu.

Sebenarnya, Buroccong ini hanya cadangan. Soalnya dari tampilan amat sangat biasa saja. Tapi karena sampai hari ini saya belum mengisi Dapur Ima dengan sesuatu, ya sudah, yang penting terisi saja. Duh! Lama-lama makin tidak berkualitas nih isinya Dapur Ima. Maafkan ya, teman-teman!

Teman-teman sudah tahu apa itu Buroccong kan? Tahun lalu saya sudah pernah menampilkannya di Dapur Ima dengan bentuk yang berbeda dari Buroccong pada umumnya karena saya membuatnya menggunakan cetakan kue Cubit.


Dari bentuknya, Buroccong ini mirip dengan kue Pancong atau kue Bandros. Tapi sebenarnya Buroccong dengan kue Pancong terbuat dari bahan yang berbeda. Kue Pancong terbuat dari tepung beras sedangkan Buroccong terbuat dari tepung terigu.

Buroccong atau Buroncong dalam bahasa Bugis Makassar adalah salah satu jajanan pasar yang digemari oleh orang tua dan orang-orang seusia saya. Kalau anak-anak seperti ponakan saya mah tidak suka karena tampilannya polos dan kurang menarik. Tapi waktu saya membuatnya tahun lalu dan memberikan potongan cokelat di atas kue Buroccong ini, ponakan saya doyan banget.

Apakah teman-teman sudah ada yang pernah makan Buroccong? Tuliskan cerita teman-teman di kolom komentar ya! Terimakasih.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Tetap berkualitas isi post kak Sitti,kok ..., laah ini ..., aku jadi tau apa iti penganan buroccong.

    Aku belum pernah makan buroccong.
    Mungkin apa mirip dengan kue aoem kalau di pulau Jawa ya 🤔 ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih banyak, Mas Himawan.

      Kalau Apem beda lagi, Mas Himawan. Setahu saya, Apem orang Jawa itu menggunakan tape.

      Hapus
    2. Sama-sama,kak 🙏.
      Tetap semangat,ya.

      Beda,kak.
      Apem bahan bakunya bukan tape, tapi murni cuma terigu.

      Hapus
    3. Saya jadi penasaran tuh sama Apem yang mas Himawan bilang. Soalnya sering baca resep, Apem itu ada tapenya.

      Hapus
    4. Kapan-kapan Mas Himawan jalan-jalannya ke penjual Apem trus masukin blog.

      Hapus
  2. Buroccong. Namanya unik jadi bikin penasaran...
    Ini termasuk jajanan pasar ya mbak Imah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Aris. Beli ini ya di Pasar karena tidak dijual bebas, hehehe.

      Hapus
    2. Di pasar di jualnya hanya dipagi hari ya mbak Imah?

      Hapus
    3. Seringnya pagi hari, Mas. Tapi kadang ada juga yang jualan sore.

      Hapus
    4. Jadi kalo belinya pagi hari udh pasti dpt ya mbak Imah?

      Hapus
    5. Iya, Mas. Sampai siang biasanya masih ada. Tapi kalau sudah sore, biasanya sudah habis.

      Hapus
  3. Kalo di jawa kalau tdk salah namanya rangen. Imho cmiiw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setahu saya Rangen beda lagi, Mas Rafi. Bentuknya memang sama, tapi Rangen terbuat dari Sagu.

      Hapus
    2. Mas Rafi...
      Maaf saya tidak kunbal. Soalnya pake komentar Disqus.

      Hapus
  4. oh, begitu ya bedanya. Satu pake tepung beras, sedangkan Buroccong terbuat dari tepung terigu.

    Thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Beda di tepungnya. Trus saya pernah baca resep Kue Pancong dan Bandros, cairannya menggunakan santan, sementara Buroccong hanya menggunakan air biasa.

      Hapus
  5. setelah baca2 review buroccong di atas, saya jadi pengen nyicipin soalnya di tempatku nggak ada makanan khas makassar ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan-jalan ke Makassar aja Mas Beny. Hehehe

      Hapus
  6. Pantasan mirip kue cubit ya gegara menggunakan cetakan kue cubit. Gak dikasih warna-warni kak biar menarik, hehehe..
    sini aku makan daripada di pajang saja kuenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah habis. Itukan fotonya dari hari Rabu.

      Hapus
  7. ahai iya mba Ima pernah buat ya buroccong ini yang pakai cetakan kue cubit, di atasnya diberi potongan coklat

    beda bentuk dengan yang ini ya...

    kalau Sophie kayaknya doyan yang ini mba, karena setelah ditelaah, seleranya mirip selera mba Ima he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mba. Ini nih yang bentuk asli.

      Hahaha...
      Toss dulu deh sama Pipi.

      Hapus
  8. Ooo ini yang dibuat dari tepung terigu ya, kebayang hmm... enaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sederhana tapi enak dan bikin kenyang.

      Hapus
  9. Sepertinya saya pernah makan ini, saya beli di salah satu toko kue di Blok M. Rasanya mirip apem tapi tidak ada rasa asamnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau tidak salah di Jakarta namanya kue Pancong.

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

Manfaat Minum Entrasol QuickStart

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya