Roti Maros dan Kenangan


Ada yang suka makan roti di sini? Kalau saya suka banget, apalagi buatan sendiri. Makannya bisa sampai puas, heheheh.

Nah, berbicara tentang roti, salah satu roti yang dulu pernah populer di tahun 2000an dan sekarang sedang populer lagi, ini nama kerennya Roma atau Roti Maros.

Dulu zaman SMA, setiap ada kerabat atau keluarga teman yang ke Makassar, oleh-olehnya pasti Roti Maros. Waktu saya kuliah di Makassar, saat pulang kampung (bila ada uang lebih) saya juga biasa beli Roti Maros untuk oleh-oleh keluarga di rumah.


Waktu itu kemasan Roti Maros belum secantik sekarang. Dulu hanya dibungkus koran lalu dimasukkan ke dalam plastik putih. Lalu, beberapa tahun kemudian kemasannya dipercantik sedikit menggunakan mika. Sekarang, kemasannya sudah semakin cantik dan menarik serta lengkap dengan brand atau mereknya.

Dulu, hanya orang-orang tertentu yang bisa menikmati Roti Maros. Tapi sekarang, Roti Maros sudah bisa dinikmati oleh semua orang. Tinggal buka Facebook, masuk ke grup dagang (saya seringnya buka Limboro Dagang, Tinambung Dagang dan Majene Dagang) dan ada banyak tuh penjual Roti Maros yang bisa delivery atau pesan antar.

Saya punya beberapa teman di Facebook yang jualan Roti Maros, harga yang ditawarkan juga beragam. Rata-rata harganya Rp. 25.000,- belum termasuk ongkirnya. Tapi waktu itu saya belum tertarik makan Roti Maros.


Nah, beberapa hari ini saya ingiiin sekali makan roti (efek liat foto-foto roti yang begitu menggoda di Monic's Simply Kitchen nih). Sudah tanya-tanya pada sang penjual roti lewat Facebook tapi tidak direspon. Sementara saya belum bisa buat roti sendiri. Aduh! Bagaimana ini?

Lalu, saya cari-cari lagi, siapa tahu ada penjual roti yang lain dan akhirnya saya melihat ada yang jual Roti Maros di Tinambung Dagang. Saya pun mencoba bertanya apakah Roti Marosnya masih ada dan berapa ongkir ke Limboro?

Ternyata oh ternyata Roti Marosnya sudah habis. Tapi saya bisa pesan untuk keesokan harinya (hari ini). Ya sudah, saya pesan deh satu kotak.


Tadinya saya pikir saya diberi harapan palsu lagi sama sang penjual karena sudah siang tapi rotinya belum juga diantar. Seperti biasa ya saya cuek saja, paling parah itu saya akan menghapus pertemanan di Facebook, heheheh.

Tapi, saat saya mengira sudah jadi korban PHP lagi, saya dapat inbox seperti ini.



Asyiiik. Ternyata ada kok rotinya dan akan diantar sore hari berhubung matahari sedang bersinar dengan amat sangat terik.

Sekitar pukul 4 sore lewat beberapa menit, Roti Maros itu akhirnya sampai juga ke tangan saya. Harganya lebih murah dari biasanya, Rp. 20.000,- dan ditambah ongkir Rp. 3.000,-.

Yeiiiyyyy....
Akhirnya bisa bernostalgia deh dengan si Roma, heheheh.

Salam,
Dapur Ima

Komentar

  1. Isinya banyak ya mbak Imah 16 biji, itu rasa coklat ya?

    Roti Maros mengingatkan saya
    Pada saudara yg pernah tinggal di Maros dan menikah dgn orang Sulawesi, tapi sudah lama ga pernah ketemu, ga tau tinggal dimana skrg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Aris. Lebih dari cukup buat dimakan bersama keluarga di rumah.

      Ini selai srikaya, Mas.

      Oh... Mas Aris punya saudara yang pernah tinggal di Maros? Saudara jauh ya, Mas? Jadi tidak tahu sekarang tinggal di mana?

      Hapus
    2. Oh..selai srikaya. Saya blum pernah makan. Tapi kalo pohon srikaya pernah nanam dan berbuah banyak, tapi skrg udh mati kena hama huhu...

      Dulu waktu sy mash kecil, TK ato SD sy lupa... beliau waktu SMA pernah tinggal di rmh kami dan setelah jadi Polisi tugas di Maros dan menikah sama orang sana.
      Kalo hub keluarga mungkin dari jalur kakek...
      Kalo punya uang banyak pingin tak cari ke Sulawesi sekalian blogging hehe... :D

      Hapus
    3. Selai Srikaya yang ini tidak dibuat dari buah Srikaya, Mas Aris. Namanya saja yang seperti itu padahal bahannya tidak menggunakan Srihaya, heheheh.

      Aamiin.
      Semoga terwujud ya, Mas.

      Hapus
  2. Enak banget tuh keliatanya cocok banget buat si kecil. Bunda juga bisa buat kreasi makanan sehat sendiri loh degan puding berbentuk semangka cocok banget buat si kecil ... yuk liat cara buatnya...... https://bit.ly/2xipW0l

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih atas kunjungan dan komentarnya.

      Hapus
  3. Ikut bahagia nih liat mbak ima bernostagia sama roti maros. Walaupun aku ga kebagian hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, Mbak Anggun bisa aja nih. Roti ini tidak tahan lama, Mbak. Jadi nggak bisa dikirim ke tempat Mbak Anggun. Yang ada sampai rumah Mbak Anggun sudah berjamur.

      Hapus
  4. bisa jadi oleh oleh nih buat dibawa pulang pas akhir tahun besok wuehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Andrie mau ke Makassar? Penjual rotinya ada di Maros, Mas Andrie bukan di Makassar. Tapi siapa tahu di bandara ada yang jual. Mas Andrie cari saja.

      Hapus
    2. Wahhh ada lah kalo untuk oleh oleh gitu kalo di bandara wuehehehe

      Hapus
    3. Oh gitu. Maklum tidak tahu sayanya, Mas Andrie. Hehehe

      Hapus
  5. Penasaran sama rasanya, gimana ya. Sebagai penyuka roti sepertinya kurang pas kalau belum icip ini..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau begitu, Andi ke Makassar aja. Trus ke Maros cari Roti Maros, heheheh.

      Hapus
  6. Saya kalo pulang ke kampung , pasti gak lengkap kalo gak beli ini di terminal daya.. i love roti maros

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang mana ki' kah? Saya kira orang Makassar ki'?

      Oleh-oleh wajib di'?

      Hapus
    2. di makassar cuman menimbah ilmu hehe

      Hapus
  7. Untung gak jadi korban PHP roti maros yaa kak, harganya murah dan dapat 16 buah lagi,,

    belum pernah makan juga roti maros ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih. Alhamdulillah.

      Kapan-kapan ngayapnya sampai Makassar biar bisa cari roti Maros, heheheh.

      Hapus
  8. Yaa saya jadi lapar melihat roti maros yang ada di foto. Harganya bervariasi ya ada yg 20rb dan 25rb cocok juga dijual secara online

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal Mas Glend dan terimakasih atas kunjungannya.

      Resiko berkunjung ke blog yang isinya kebanyakan tentang makanan ya memang seperti itu, Mas.

      Saya juga kadang begitu ketika berkunjung ke food blog yang lain.

      Hapus
  9. Beberapa kali komen dan sudah muncul, tapi kok ilang lagi ya. Perasaan tempo hari sudah komen di sini kok ilang ?

    Itu rotinya keliatan empuk menul-menul deh. Jadi ngiler pingin bikin roti lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaringan kali, Mbak yang kurang bersahabat.

      Iya, menul-menul. Sayang harus tertekan sama penutupnya.

      Hapus
  10. wah enaknya roti isi srikaya... kelihatan lembut banget ya mba... iya kemasannya menarik mba.. harganya juga ga mahal ya.. 23rb termasuk ongkir dapat roti sekotak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.
      Enak dan murah.
      Daripada harus ke Maros hanya untuk membelinya, heheheh.

      Hapus
  11. Saya pernah bikin roti tawar, tapi telalu mengembang karena kebanyakan ragi, hahahah....
    Tapi habis juga rotinya oleh saya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih. Kang Nata bisa bikin roti juga ternyata.

      Pasti bikin rotinya menggunakan perasaan dan jurus kira-kira bukan menggunakan alat ukur (sendok atau timbangan)? Jadinya bisa kebanyakan ragi. Atau pas bikin roti lagi mikirin seseorang ya, Kang? Hehehe

      Hapus
  12. belum pernah makan roti maros, tapi yang mirip kayaknya pernah, kelihatannya enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Roti Maros ini mirip roti sobek atau roti kasur.

      Iya enak. Rotinya sangat lembut dan selainya banyak.

      Hapus
  13. tahun 1995 diang memang mi roti maros semester mesa di IKIP, tapi tidak bisa beli kalau Chevroletnya singgah maklum anak kost cuma bi ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya?
      Eh, angkatan 95 i tau a? Senior palakang. Saya kuliah di IKIP yang sudah berganti nama jadi UNM.

      Hapus
    2. iye tahun 95 bahasa Inggris di Paramtambung ita jurusan apa

      Hapus
    3. Keren. Saya di Gunung sari, jurusan PLB, kak.

      Saya jadi panggil kakak ki', kan senior.

      Hapus
  14. Hadeh kok saya jadi laper ni mbak setelah baca artikelnya. Tapi mantep deh hari ini makan roti dulu, walaupun beda versi nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf loh, Mas. Saya sama sekali tidak bermaksud membuat Anda lapar. :)

      Salam kenal dan terimakasih atas kunjungannya.

      Hapus
  15. Kenapa gua langsung penasaran sama rasanya? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan-jalan ke Makassar, Mas Rama. Trus ke Maros beli Roti Maros biar tidak penasaran lagi sama rasanya.

      Hapus
  16. aduh jadi kepingin imut gitu rotinya tapi pasti mengenyangkan
    jadi cemilan juga enak nih mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak jadi teman minum teh atau ngopi, Mas Ikrom.

      Hapus
  17. Ini termasuk khas ya di Makassar? Hmm..., jadi kepengin saya...

    BalasHapus
  18. Aku baca ini pas lagi laper banget nih.. disini gak ada jual mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...
      Masuk dapur ambil makanan, Mbak.

      Salam kenal dan terimakasih atas kunjungannya.

      Hapus
  19. Balasan
    1. Iya, weunaaak.

      Terimakasih banyak atas kunjungannya dan salam kenal.

      Hapus
  20. Awas mba makan roti maros nanti perutnya ikutan sixpack.

    Kalau sy sering makan roti maros. Soalnya rumah dekat kalau ke maros, belum lagi kalau teman yg sering bawa roti maros ke kelas. Pas banget kalau lagi dosen masuk kelas. Dan nyatanya roti maros selalu laris, manis. Gak ada yg gak suka makan itu roti. Duh kok sy jadi ikutan ngiler ya. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mas Rafi. Salam kenal dan terimakasih banyak atas kunjungannya.

      Hahaha...

      Oh, orang Sulawesi ya? Di mana?

      Hapus
    2. Mas Rafi. Blognya tidak ada kolom komentar biasa ya?

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.

Paling Banyak Dibaca

7 Bentuk Spuit Kue dan Hasilnya

Manfaat Minum Entrasol QuickStart