Selasa, 01 Mei 2018

Ada Apa dengan Dapur Ima? Ini Jawabannya!


Hari ini adalah hari yang sangat istimewa bagi saya.
Hari Selasa.
Tanggal 1.
Bulan Mei.

Kenapa?

Karena kakak saya yang baik hati datang mengunjungi saya dan sudah memperbaiki HP yang rusak ini (akibat saya lempar tempo hari) serta mengisinya dengan paket data. Jadi, bisa berselancar di dunia maya dan mengisi blog ini lagi. Terimakasih banyak kakakku tersayang. Semoga Allah segera membalasnya dengan mengabulkan semua doa-doa kakak.

Baiklah, saya akan bercerita tentang berubahnya tampilan Dapur Ima dan tuan rumahnya menghilang entah kemana?

Si empunya dapur lagi stres sampai akhirnya harus dirawat di rumah sakit lagi selama kurang lebih 3 minggu dan sampai saat ini masih mengonsumsi obat yang bernama Ativan.

Kok bisa?

Terlalu banyak hal yang saya pikirkan dan ingin saya lakukan, tapi tidak bisa saya realisasikan.

Karena hal itulah, tiba-tiba tanpa pikir panjang, saya mengganti tampilan Dapur Ima. Saya baru sadar setelahnya bahwa hal tersebut bisa menimbulkan fitnah bagi Mas DjB yang telah bersusah payah merubah tampilan Dapur Ima sebelumnya. Kepada beliau, saya mohon maaf beribu maaf.

Lalu, soal statistik? Target saya sudah pasti tidak tercapai karena saya tiba-tiba menghilang dan baru balik lagi sekarang.

Oh iya. Bagi teman-teman yang sudah berkomentar pada tulisan saya sebelumnya, saya ucapkan banyak terimakasih atas perhatiannya. Mohon maaf karena saya tidak bisa membalasnya satu persatu.

Satu lagi. Untuk sementara sampai waktu yang tidak ditentukan, saya mungkin akan istirahat dulu dari Dapur Ima. Bagi teman-teman yang lagi cari resep terbaru, bisa mengunjungi blog resep lainnya, Cookpad, dan situs-situs lainnya.

Terimakasih buat yang sudah menjadi pembaca setia Dapur Ima. Sampai jumpa dilain kesempatan.

Salam,
Dapur Ima

48 komentar:

  1. Yang penting tetap semangat dan tetap jaga kesehatan ya mba :D hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mayuf.
      Semoga tetap sehat dan semangat juga ya.

      Hapus
  2. Waduhhh....baru muncul kok mau pergi lagi Mbaakkkkk!!! Jangannnn tinggalin kamiiii...Mbak, 😡...!!!!

    Kami rela kok ngk dapat kue gratisnya, asalkan Mbak Ngeblog terussss!!!

    Semoga lekas sembuh yach Mbak. :)

    Kami yakin Mbak Akan kuat dan selalu tersenyum dlm menghadapi semua cobaan yg datang.

    Ngeblog lagi yachhh mbak....!!! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahai...
      Kang Nata emang paling bisa deh bikin tersenyum.

      Dapur Ima itu cuma blog biasa, Kang. Masih banyak blog lain yang lebih baik dan berkualitas.

      Aamiin dan makasih buat doanya, Kang.
      Sehat dan sukses selalu ya, Kang.

      Hapus
    2. Selain kehadiran Artikelnya, kehadiran Adminnyalah yg membuat para Blogger menjadi gembira. :) sepertinya para rekan2 lainnya merasa kehilangan kalau Mbak Tidak aktif ngeblog. :)

      Hapus
    3. Apa???
      Ehm... Ehm...
      Bisa aja nih Kang Nata.

      Hapus
  3. Saya kangen resep masakan Dapur Ima, huhu. :) Cepat kembali dengan resep-resepnya, Mbak. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bener nih, Mbak?
      Di TV, di IG dan di You Tube banyak kok, mbak yang lebih bagus resepnya.

      Makasih, mbak Anisa. Sehat dan sukses selalu buat mbak Anisa.

      Hapus
  4. Ativan obat anti kecemasan sejenis lorazepam, semoga bisa lepas dari obat tersebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. A'dappangana', luluare'. Mane malai tau mambalas komentar. Iye', makasih.

      Hapus
  5. Istirahatnya jangan lama-lama yaa...

    BalasHapus
  6. saya juga pertama kali lihat tampilan blog ini kaget, karena g spt biasanya..ternyata ada sesuatu..Semoga cepat sembuh ya mb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak Rofikoh.
      Oh..., mbak pernah berkunjung ke sini sebelumnya ya? Salam kenal, mbak.
      Makasih atas kunjungan dan doanya.

      Hapus
  7. Semoga lekas sembuh dan bisa menulis lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Terimakasih banyak, mba Wise.

      Hapus
  8. masih istirahat ya mba Ima?
    semoga lekas sembuh ya.

    'we miss u'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih, mas Masandi. Betah nih sepertinya. Takut kena marah dari saudara-saudara kalau saya bandel tidak mau dengar nasihat mereka.

      Aamiin. Makasih banyak atas doanya.

      Hapus
  9. Salam kenal mbak sitti, semoga lekas sembuh, selalu jaga kesehata. semoga makin sukses kedepanya amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, Mas Roli Supiawan.
      Aamiin.
      Terima kasih banyak doanya.
      Sukses selalu juga ya.

      Hapus
  10. Semoga cepat sembuh Mbak Sitti
    pantes udah lama banget ga update
    selamat datang lagi di blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Makasih, Mas Tama.
      Ini baru balas komentar aja dan kunjungan balik ke blog teman-teman walau kadang tidak komentar.

      Hapus
  11. Byuuuuhhhh mb Sitti, sempat sakit ya ternyata. Rada kaget bacanya. Tapi sekarang udah baik kan meski masih minum obat ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...
      Iya, mbak Rina. Alhamdulillah sudah lebih baik walau belum sembuh total.

      Hapus
  12. Balasan
    1. Terimakasih banyak, Mas Septian.

      Hapus
  13. Saya pebaca baru di blog ini, smoga tetap sehat mbak. semangat berkaryanya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih telah berkunjung ke Dapur Ima. Semoga tidak bingung membaca tulisan di blog ini.

      Semangat berkarya juga buat Mas Roli.

      Hapus
    2. Siap mbak, mantab telah menjadi bagian dari orang2 yang kreatif. memanfaatkan kemajuan teknologi untuk memetakan diri. Sukses selalu salam blogger

      Hapus
    3. Sepertinya terlalu berlebihan deh menurut saya. Banyak kok Food Blogger yang lebih baik dan lebih kreatif. Mungkin Mas Roli saja yang belum pernah berkunjung ke blog mereka.

      Aamiin.
      Sukses selalu juga.
      Salam Blogger.

      Hapus
  14. Semoga cepat sembuh kak. Tapi bisa stress juga ya karena gak terealisasi. Hidup enjoy saja kak, bersyukur saja sudah lebih dari cukup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Terimakasih banyak atas doanya, adikku.

      Iya, bisa. Saya buktinya, hihihi.

      Bijak sekali kalimatnya meskipun saya sedikit tidak sependapat.

      Bersyukur itu harus.

      Hapus
  15. mbak sitiiii, pantesan sha merasa kehilangan.

    semoga selalu sehat yaaa :) jangan banyak pikiran.

    selamat menjalankan ibadah ramadhan juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahai...
      Sha bisa aja nih bikin saya jadi GR, hihihi.

      Bukan saya yang ingin banyak pikiran, Sha. Pikirannya datang sendiri tanpa diundang dan saya kesulitan membuat mereka pergi, hihihi.

      Selamat menjalankan ibadah ramadhan juga buat, Sha cantik.

      Hapus
  16. saya tadi hampir menjawab cepat : karena kehabisan gas :))

    mbak juga nulis di cookpad?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Mas Affan Ibnu Rahmadi dan terimakasih atas kunjungannya.

      Hahahaha....
      Saya jadi ngakak bacanya.

      Saya tidak menulis di Cookpad, tapi saya sering mencari resep di sana.

      Hapus
  17. Hal yang biasa, ada kalanya hati ini mudah sekali dalam titik jenuh. Atau adakalanya terlalu meletup-letup karena bersemangatnya. Tapi harus bisa mengelola hari dan pikiran,agar tidak terbawa oleh suasana. Menulislah untuk melatih tangan, melatih menyusun kata-kata yang enak. Karena menulis itu lebih susah daripada asal bicara. Menulis, semua unsur bekerjasama, hati, pikiran, kata dan indra mata terolahkan. Maka menulis bisa menjadi terapi obat stress.
    Semoga cepat sembuh dan bersemangat lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih atas pengertiannya, Mas. Saya kemarin malah takut Mas Bumi itu marah sama saya.

      Aamiin. Terimakasih juga atas doanya, Mas.

      Hapus
  18. Haha,,, aku mah kayaknya jarang stress dah,, dulu pusing karena putus doang, itu juga cuma 2 bulan, hapus itu lupa lg semuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap orang kan beda-beda, Mas Idris. Maunya juga gitu, tapi pengendalian diri saya masih kurang dan masih harus banyak belajar.

      Hapus
  19. Terus ngeblog, dibalas mengunjungi balik bukanlah prioritas bagi gua, gua lebih suka ninggalin komentar aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Mas Ramadani Idaham dan terimakasih atas kunjungannya. Tadi sempat salah baca nama, saya kira Ramadani Idaman, ternyata Idaham, hehehe. (Maaf)

      Ngeblog di Dapur Ima tidak bisa asal ngeblog, Mas. Harus masak-masak dulu atau foto-foto.

      Hapus
  20. Pantesan lama gak keliatan, ternyata mbak ima memang sedang istirahat ngeblog ya?

    Semoga bisa segera pulih dan ceria kembali, kami merindukan sosok blogger pintar dan selalu ceria seperti mbak ima.

    I and all of friend always miss u…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha....
      Kang Maman bisa aja nih.

      Pintar???
      Pintar darimana, Kang?
      Dari Hongkong???

      Aamiin.
      Makasih doanya, Kang.
      Sukses selalu buat Kang Maman sekeluarga.

      Tadi main ke Saung Maman sih, tapi tidak komen, hehehe.

      Hapus
  21. Kok hape sampe dilempar Mba, salah apa hpnya..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. HPnya tidak salah, Mas. Lagi emosi jiwa dan saya tidak bisa mengendalikan diri dengan baik. Mungkin seperti orang kerasukan atau orang gila.

      Hapus
  22. Semangat !!! Cemungud !!! Welcome back mba Sitti Taslimah...

    BalasHapus

Terimakasih banyak telah berkunjung dan membaca tulisan di Dapur Ima, semoga bermanfaat. Khusus bagi komentar yang tidak sesuai dengan topik, mohon maaf karena saya akan menghapusnya.